Dua Puluh Satu

19.00

Gilak.
Tiba-tiba udah ada angka satu aja ngekor di belakang angka dua.

Kalian ngerasa nggak sih sekarang kita cepet banget pindah hari. Tiba-tiba udah beda minggu, bulan. Kalender cepet banget bergulung ganti tahun. Dan paling berasa sih tiba-tiba aja gue udah 21 tahun. Padahal rasanya baru kemaren gue lahir.

6 Februari 2018,
Gue udah mulai bisa menerima sih gue udah masuk di masa umur "20-an". Mau nggak terima juga buat apa, kehidupan juga bakalan tetep jalan terus. Gue merasa berbeda karena makin tua, makin dewasa, makin banyak tanggung jawab yang harus gue lakuin. Bukan cuma tentang ego diri sendiri tapi juga buat orang lain: terutama keluarga.

Gue tiba-tiba keinget aja dulu pas kecil mama selalu masak nasi kuning dan ayam yang paling gue sukak! Masakannya bikin kangen :( Jadi pengen cepet minggu depan karena (InsyaAllah) gue pulang pas libur Imlek.

Gue mau cerita sebagai pengingat bahwa di umur dua-puluh-satu ini, gue punya beberapa temen yang menyempatkan diri menyisihkan waktunya buat surprise-in gue.

Malam ini gue pergi makan di Mie Setan Suhat sama temen-temen EiLab 2015. Gue nggak expect apa-apa sih, sampe ngebayangin bakal di kasih surprise sama siapapun. Udah diucapin selamat ulang tahun aja gue udah seneng banget. Tapi tiba-tiba mereka ternyata udah nyiapin itu. Ada Fifi, Wenning, Amel, Ekan, Dyandra, Rahmi. Ya mereka emang yang sering kumpul dan diskusi sama gue sih di perkuliahan. Dan ya mungkin mereka juga yang bakalan datang di sempro gue kedepannya.

Dan setelah gue pulang ke kosan-pun, masih ada surprise lagi dari SOME Fansclub: Irena & Tita. Temen makan gue, temen jalan, temen main, temen jomblo. Ya meski emang mereka nggak bisa menggantikan kehadiran keluarga, tapi setidaknya gue hidup di Malang yang ngebantuin ya mereka. Kalo gue sakit, gue butuh temen, gue males makan sendirian. Ya gue larinya ke mereka.


Tapi dari semua ucapan yang gue dapet dari temen-temen semua, gue mengucpkan banyak terimakasih. Udah ngasih doa baik yang banyak. Gue seneng banyak banget yang doain. Ya meskipun emang ini artinya umur gue berkurang satu tahun, but at least, gue bisa semakin semangat untuk bisa menjadi pribadi yang lebih baik lagi.

Semoga eksistensi gue di bumi tidak hanya berguna buat gue sendiri, tapi bisa bermanfaat buat orang lain minimal lingkaran pergaulan gue.


"Ya Allah, mudah-mudahan ini sederhana. Tetapkanlah pikiran kami selalu melangit, dan dengan hati yg terus membumi" -Pidi Baiq.

You Might Also Like

0 komentar

Dua Puluh Satu

Gilak.
Tiba-tiba udah ada angka satu aja ngekor di belakang angka dua.

Kalian ngerasa nggak sih sekarang kita cepet banget pindah hari. Tiba-tiba udah beda minggu, bulan. Kalender cepet banget bergulung ganti tahun. Dan paling berasa sih tiba-tiba aja gue udah 21 tahun. Padahal rasanya baru kemaren gue lahir.

6 Februari 2018,
Gue udah mulai bisa menerima sih gue udah masuk di masa umur "20-an". Mau nggak terima juga buat apa, kehidupan juga bakalan tetep jalan terus. Gue merasa berbeda karena makin tua, makin dewasa, makin banyak tanggung jawab yang harus gue lakuin. Bukan cuma tentang ego diri sendiri tapi juga buat orang lain: terutama keluarga.

Gue tiba-tiba keinget aja dulu pas kecil mama selalu masak nasi kuning dan ayam yang paling gue sukak! Masakannya bikin kangen :( Jadi pengen cepet minggu depan karena (InsyaAllah) gue pulang pas libur Imlek.

Gue mau cerita sebagai pengingat bahwa di umur dua-puluh-satu ini, gue punya beberapa temen yang menyempatkan diri menyisihkan waktunya buat surprise-in gue.

Malam ini gue pergi makan di Mie Setan Suhat sama temen-temen EiLab 2015. Gue nggak expect apa-apa sih, sampe ngebayangin bakal di kasih surprise sama siapapun. Udah diucapin selamat ulang tahun aja gue udah seneng banget. Tapi tiba-tiba mereka ternyata udah nyiapin itu. Ada Fifi, Wenning, Amel, Ekan, Dyandra, Rahmi. Ya mereka emang yang sering kumpul dan diskusi sama gue sih di perkuliahan. Dan ya mungkin mereka juga yang bakalan datang di sempro gue kedepannya.

Dan setelah gue pulang ke kosan-pun, masih ada surprise lagi dari SOME Fansclub: Irena & Tita. Temen makan gue, temen jalan, temen main, temen jomblo. Ya meski emang mereka nggak bisa menggantikan kehadiran keluarga, tapi setidaknya gue hidup di Malang yang ngebantuin ya mereka. Kalo gue sakit, gue butuh temen, gue males makan sendirian. Ya gue larinya ke mereka.


Tapi dari semua ucapan yang gue dapet dari temen-temen semua, gue mengucpkan banyak terimakasih. Udah ngasih doa baik yang banyak. Gue seneng banyak banget yang doain. Ya meskipun emang ini artinya umur gue berkurang satu tahun, but at least, gue bisa semakin semangat untuk bisa menjadi pribadi yang lebih baik lagi.

Semoga eksistensi gue di bumi tidak hanya berguna buat gue sendiri, tapi bisa bermanfaat buat orang lain minimal lingkaran pergaulan gue.


"Ya Allah, mudah-mudahan ini sederhana. Tetapkanlah pikiran kami selalu melangit, dan dengan hati yg terus membumi" -Pidi Baiq.

0 komentar:

Posting Komentar

My Blog List

My Blog List