JombloBackpacker#2: 7 Wisata Solo Tak Kalah Menarique

23.43

Solo,
Mei, 2017.

Edisi petualangan kali ini gue tertarik untuk menjamah Kota Solo, Jawa Tengah.

Bertepatan dengan libur panjang karena ada Seleksi Masuk PTN (SBMPTN), gue ngajak Irena dan Tita buat melancong ke kota batik ini. Selain karna punya temen di Solo yang siap nampung kita buat nginep dan nganterin main, katanya disana juga banyak tempat wisata menarik yang bagus buat dikunjungi.

Kami bertiga tetep nyari transportasi yang paling murah, yaitu lewat Surabaya. Keretanya tetep sama kayak yang gue pake pergi ke Yogyakarta dulu, KA Logawa RP 74 Stasiun awal Surabaya Gubeng turun Stasiun Purwosari Solo. Kami bertiga berangkat dari titik kumpul kosan gue, abis sholat subuh langsung ngebut ke Stasiun Kota Baru Malang karna keretanya emang jamnya mepet.

Gue masih inget banget, gue nyampe duluan di stasiun, dianterin sama temen gue Yep, dan dengan dag-dig-dug nunggu dua anak yang lain masih dibelakang belum nyampe. Kereta udah mau berangkat dan bapak yang jaga check-in counter malah nambah drama. Katanya mau di tinggal gitu karna keretanya udah mau berangkat.

Singkat cerita kami udah di dalem kereta menuju Solo.

Karena saat itu kami dadakan pesen keretanya, kurang seminggu mau berangkat kayaknya. Jadi kursi kereta udah pada penuh dan kita nggak dapet tempat yang satu kursi. Jadinya kami mencar-mencar gitu beda gerbong. But it's no problem, sih.

Oh ya!
Dan masih seperti tips sebelumnya, kami bawa helm sendiri lagi. Hoho.


Destinasi 1: Panduan Suara di Pasar Malem Ngarsopuro dan Mbambung di Pura Mangkunegaran

Karena hari pertama nyampe Solo bertepatan hari Sabtu, dan Pasar Malem Ngarsopuro ini juga cuma buka pas malem Minggu doang, kami memutuskan untuk menjadikan ini sebagai kunjungan pertama.  Bentuknya standar pasar malem gitu. Banyak tenda-tenda pedagang yang jualan berbagai hiasan kayu, baju sampe makanan dan minuman juga ada disitu.

Dan ternyata disini ada sisi uniknya juga. Nggak sembarang penjual yang bisa jualan di pasar ini, cuma mereka yang terbukti punya KTP Surakarta aja yang bisa nyewa kios di pasar ini. Karna emang konsepnya menjual hasil kreasi warga Surakarta yang punya karakter unik serta berciri khas Surakarta gitu.

Disitu kami nggak sengaja ketemu sama salah satu temen SMA kami juga disana. Namanya Sekar. Dia aktif kegiatan paduan suara kampus gitu. Dan dia lagi ngamen disana buat galangan dana event.

Setelah jalan kaki menyusuri Pasar Malam Ngarsopuro, kami nemuin pelataran yang luas. Kalo nggak salah itu daerah Pura Mangkunegaran. Tempatnya lagi ditutup karena sudah malem lagi ada renovasi gitu katanya.

Disitu banyak banget orang yang tidur di rumput-rumputnya. Kayaknya para tunawisma pada tidur disitu deh. Alasnya pake karung-karung gitu. Dan banyak banget sampah disekitar situ.

Kami yang bingung mau kemana lagi akhirnya mbambung disitu sambil ngobrol tipis-tipis. Edisi kali ini ditemani sama Nisrina dan Fitria. Gue naik motor sendiri pinjem motornya Sugeng. Karna emang lagi nggak ada yang free, ya begitulah kiranya nasib saya.


Destinasi 2: Grojogan Sewu dan Taman Hollywood Balekambang 

Hari kedua!
Pagi-pagi kami bersiap untuk ke destinasi selanjutnya.
Karna menurut plan kita perginya bakal seharian dan banyak berinteraksi dengan air, gue memutuskan untuk pake baju santai berbahan kaos. Celananya juga gue pake pants kain supaya nggak berat dan ribet.

Perjalanan kali ini kami di guide-in Anggihat. Dimana mulai saat itu kami memanggilnya 'si mbah' karna dia memiliki sifat ke-embah-embah-an yang alamiah.

Diperjalanan, kami mapir warung langganannya buat sarapan. Sekalian juga melipir ke indomaret buat beli berbagai cemilan dan minuman buat bekal jalan-jalan nantinya.

Fact#1: 
Harga makanan dan minuman di Solo murah banget a-s-e-l-i-k!
Nggak usah diraguin lagi.
Rata-rata di Jawa Tengah harganya bukan main murahnya.
Gue aja kaget nemuin Es Milo harganya cuma RP 5.
Entah mbak yang jual-nya impor bubuk milo dari mana kok bisa dapet harga lebih murah daripada di Malang.

Tempat pertama yang kami datengin adalah Grojogan Sewu. Tempat parkirnya penuh banget karna maklum hari itu hari Minggu. Jadi banyak banget yang liburan kesitu.

Jarak tempat parkir sama gerbang masuk ke Air Terjunnya lumayan jauh. Jadi kami butuh waktu yang lumayan buat jalan kesana. Medannya lumayan naik gitu. Saranku sih pake alas kaki yang nyaman kalo kalian pergi kesana. Selain itu, bakalan banyak banget seribu anak tangga yang bakalan kalian lalui.

Fact#2: Yang bikin capek adalah letak air terjunnya dibawah. Otomatis pas balik kami harus naik tangga. Setelah capek-capek turun, gue nggak bisa bayangin gimana naikin tu tangga satu-satu pas balik. So, wisata ini emang nggak recomended sih kalo buat orang yang udah tua.

Setelah puas disana, kami melipir dulu ke mushola buat sholat ashar lalu melanjutkan perjalanan ke Taman Balekambang yang letaknya nggak jauh dari situ.

Tempatnya lebih kayak tempat bermain keluarga gitu, lebih ramah anak. Tapi nggak kalah seru juga buat yang muda bahkan dewasa. Setiap sudutnya keren. Disini semacam dibikin per lokasi ada temanya sendiri-sendiri dari beberapa negara dan konsepnya outdoor. Buat yang suka foto-foto dan nyari tempat yang instagramable, ini bisa dijadiin alternatif destinasi sih.


Destinasi 3: Grojogan Jumog dan Sunset di Candi yang 'Bocor'


Karna dirasa masih banyak waktu, kami memutuskan untuk ngelanjutin ke Air Terjun Jumog.

Harus hati-hati dan jangan tertipu sama google maps pas mau ke lokasi ini. Di maps nunjukin jalan yang salah karna ngasih tau rute yang lama. Lewatnya atas terus turun. Semacam Grojogan Sewu. Tapi jalur itu udah ditutup. Jadilah kami muter lagi untuk mencari jalan yang benar.

Dengan Rahmat Allah swt, kami terselamatkan dari hujan. Baru nyampe banget hujan turun dengan sangat derasnya. Kami neduh dulu di area mushola sekitar situ. Meski nggak bisa langsung jalan menikmati air terjun, kami bersyukur nggak basah kena hujan.

Sambil ngobrolin masa lalu yang sebenernya nggak perlu buat diomongin, kami beli cemilan cilok yang judul gerobaknya "SOME".

Inilah asal-usul nama grup LINE kami bertiga (read: gue, Irena dan Tita), "SOME FANSCLUB".

Oke ini nggak penting sih.
Tapi gue pengen ngingetin ke kalian semua. Kalo pas ada kesempatan ke Air Terjun Jumog, jangan lupa beli "SOME" itu, biar inget sama kami. HAHAHA.

Next...

Setelah menghabiskan dua-tiga jam lebih nunggu, akhirnya hujan udah mulai reda dan kami melanjutkan untuk mengintip Air Terjun Jumog ini.

Agak berbahaya sih kalo main ke air terjun setelah hujan turun. Volume airnya jadi banyak dan nakutin. Tapi setidaknya kami foto-foto disitu buat kenangan kalo pernah kesana. Nggak sih, biar ngeksis di Instagram aja. HAHA.

Dengan waktu yang singkat, kami akhirnya keluar dan berencana untuk melanjutkan ke Candi Sukuh dekat sini. Katanya sih kalo liat sunset disini bagus gitu.

Tapi ternyata keadaan berkata lain.
Ban belakang motor gue sama Irena bocor!
Jadilah kami nyari tambal ban deket situ dan ternyata nggak deket-deket-amat juga.

Kami lumayan lama nungguin bannya ditambal. Sambil ditemenin ngobrol sama bapak yang punya tambal ban --anaknya yang nambal bannya. Si Bapak asyik banget. Dia seneng cerita dan berbagi pengalaman dia. Katanya dulu pernah ada syuting Angling Dharma disitu. Terus si Bapak pernah ikut main jadi figuran dan dia seneng banget bukan main. Banyak banget ceritanya sampe gue bingung mau nyeritainnya gimana lagi.


Destinasi 4: 'Keroncongan' di Cafe Tiga Tjeret

Nyampe Solo kami langsung menuju Cafe Tiga Tjeret yang legendaris itu. Diiringi musik keroncong bapak-bapak dan ruangan yang dipenuhi lampu warna kuning, membuat suasana semakin hangat.

Tempatnya bagus. Pilihan macam makanannya banyak. Pilihan makanannya macem angkringan gitu. Ada berbagai nasi yang udah dibungkusin dan banyak banget pilihan lauk ditusuk-tusuk.
Untuk harganya masih standar kok.

Disini tempatnya emang enak buat nongkrong. Ngobrol-ngobrol sama temen lama nggak kerasa banget udah menghabiskan tiga jam duduk disana. Capeknya perjalan mendaki seribu tangga pun tiba-tiba ilang.


Destinasi 5: Keliling Kampus UNS Solo

Hari selanjutnya!
Kami berencana buat jogging pagi sambil ngelilingi UNS. Tapi memang rencana tinggal rencana. Kami kecapean dan kaki pada kram semua. Kami memutuskan untuk agak siangan aja kesananya. Sambil mikirin mau ke fakultas apa aja yang bagus buat foto.

Kami ke beberapa fakultas seperti kedokteran, hukum, ilmu sosial. Katanya ada spot bagus di pertanian. Tapi karna waktu itu nggak dapet parkir dan harus jalan jauh, jadinya kaminggak kesana. Sebagai gantinya kami foto di depan rektorat lalu memutuskan untuk nyari makan siang.


Destinasi 6: 'Njemur' di Benteng Vastenberg dan Indahnya Senja Majid Agung Kraton Surakarta

Sore harinya, kami merencanakan untuk wisata kota dan nyari oleh-oleh. Kami udah browsing-browsing dan memutuskan untuk ke beberapa tempat yang pengen kita datengin kayak: Benteng Vastenberg, Vihara Dhamma Sundara, Pasar Klewer, dll

Kami memutuskan untuk ke Pasar Klewer terlebih dahulu karna jam operasionalnya hampir habis. Beberapa toko pun terlihat bersiap-siap untuk ditutup.

Gue beli banyak gantungan kunci dan kaos buat keponakan. Udah jadi kebiasaan kalo misal lagi traveling ke luar kota, gue beliin dua-ponakan-ganteng kaos oleh-oleh khas kota tersebut. Selain itu, gue dapet tas leptop batik karna emang laptop gue lagi butuh banget tas karna udah mulai pecah beberapa bagian karna gue nggak punya tasnya.

Setelah itu kami lanjut ke Vihara Dhamma Sundara. Sempet kesulitan buat nyari di maps karna tempatnya yang nyempil. Dan setelah kami masuk pelatarannya, ternyata disana sedang ada ibadah gitu. Terus kami bingung mau ngapain. Nggak ada satpam, nggak ada loket masuk atau apa gitu. Soalnya di internet itu Vihara ini termasuk tempat wisata lho. Dan foto-fotonya juga bagus.

Dari kejauhan ada beberapa orang yang melambaikan tangan. Kami menganggapnya sebagai suruhan untuk segera pergi. Dan kami yang kebingungan akhirnya keluar sambil tetap kebingungan.

Setelah itu kami ke Benteng Vastenberg. Dan lagi-lagi nggak sesuai ekspektasi. Di internet keren banget gitu. Eh, ternyata kami disambut beberapa helai jemuran tukang di pagar bentengnya. Meski begitu kami tetap foto-foto disana sambil menghabiskan sore.

Maghrib telah tiba dan kami melaksanakan sholat di Masjid Agung Kraton Surakarta. Masjidnya tergolong unik. Gue baru nemu ini ada masjid yang warnanya biru muda. Biasanya kalo nggak hijau kan coklat gitu. Jadi kesannya terang dan enak gitu dilihat.

Dengan drama pencarian oleh-oleh bernama 'intip' yang tak kunjung usai, kami dari tadi menyusuri setiap titik di Kota Solo. Mulai dari Pasar Gede Barat, sepanjang jalan yang katanya jualan oleh-oleh, sampai entah kemana lagi gue lupa.

Fact#3: Dan yang tidak diduga-duga, ternyata kami menemukannya ditempat yang nggak kebayang. Kami waktu itu mau ke Toko Roti Orion dan dengan santainya ada bapak-bapak jualan intip yang sedang nongkrong di depan tokonya. Jadi, buat kalian yang nyari si 'intip' ini dan udah putus asa, coba ke Toko Roti Orion. Lebih tepatnya di depan tokonya. Hehe

Intip ini semacam jajanan dari beras ketan yang dikeringkan. Mirip kayak rengginang tapi rasanya lebih manis. Kadang ada juga yang ngasih beberapa gula merah sebagai penambah rasa manis. Ukurannya ada yang kecil ada yang gede. Harganya RP 10-an.


Destinasi 7: Selat Solo dan Serabi Notosuman Pengantar Pulang

Hari ketiga sekaligus hari terakhir. #Hiks
Kami sarapan dulu di Selat Solo Viens yang katanya enak banget dan ternyata emang bener. Harganya murah banget cuma RP 10 doang udah dapet daging. Isinya ada kentang wortel, selada, daging yang di guyur semacam kuah. Nulis ini aja gue jadi pengen makan lagi :")

Setelah dirasa kenyang, kami langsung ke tempat Serabi Notosuman yang legendaris itu. Harganya RP 2,5 per item dengan dua pilihan rasa coklat dan santan. Gue beli dua kotak dengan rasa campur.

Dan Serabi Notosuman menjadi pengantar kami pulang. Kali ini naik kereta api KA Logawa lagi jadi kami turun di Surabaya Gubeng. 

Ntah kenapa setiap main selalu berat untuk pergi pulang.
Mungkin karna bakalan kembali ke rutinitas harian yang bikin pusing. Tapi dengan sejenak beberapa hari meluangkan waktu untuk liburan, bisa men-charge lagi semangat dan menghilangkan stress dari rutinitas harian.

Dan gue juga bikin dokumentasinya dalam bentuk video juga. Boleh mampir kesini: Hihi



Semoga kalian punya kesempatan dan waktu untuk berlibur, ya. Khususnya ke Kota Solo!


You Might Also Like

3 komentar

  1. Aku baru bacaa... Keren banget sih Chik !!!!! Ternyataaaa kamu sering nulis disini wawwww

    BalasHapus

JombloBackpacker#2: 7 Wisata Solo Tak Kalah Menarique

Solo,
Mei, 2017.

Edisi petualangan kali ini gue tertarik untuk menjamah Kota Solo, Jawa Tengah.

Bertepatan dengan libur panjang karena ada Seleksi Masuk PTN (SBMPTN), gue ngajak Irena dan Tita buat melancong ke kota batik ini. Selain karna punya temen di Solo yang siap nampung kita buat nginep dan nganterin main, katanya disana juga banyak tempat wisata menarik yang bagus buat dikunjungi.

Kami bertiga tetep nyari transportasi yang paling murah, yaitu lewat Surabaya. Keretanya tetep sama kayak yang gue pake pergi ke Yogyakarta dulu, KA Logawa RP 74 Stasiun awal Surabaya Gubeng turun Stasiun Purwosari Solo. Kami bertiga berangkat dari titik kumpul kosan gue, abis sholat subuh langsung ngebut ke Stasiun Kota Baru Malang karna keretanya emang jamnya mepet.

Gue masih inget banget, gue nyampe duluan di stasiun, dianterin sama temen gue Yep, dan dengan dag-dig-dug nunggu dua anak yang lain masih dibelakang belum nyampe. Kereta udah mau berangkat dan bapak yang jaga check-in counter malah nambah drama. Katanya mau di tinggal gitu karna keretanya udah mau berangkat.

Singkat cerita kami udah di dalem kereta menuju Solo.

Karena saat itu kami dadakan pesen keretanya, kurang seminggu mau berangkat kayaknya. Jadi kursi kereta udah pada penuh dan kita nggak dapet tempat yang satu kursi. Jadinya kami mencar-mencar gitu beda gerbong. But it's no problem, sih.

Oh ya!
Dan masih seperti tips sebelumnya, kami bawa helm sendiri lagi. Hoho.


Destinasi 1: Panduan Suara di Pasar Malem Ngarsopuro dan Mbambung di Pura Mangkunegaran

Karena hari pertama nyampe Solo bertepatan hari Sabtu, dan Pasar Malem Ngarsopuro ini juga cuma buka pas malem Minggu doang, kami memutuskan untuk menjadikan ini sebagai kunjungan pertama.  Bentuknya standar pasar malem gitu. Banyak tenda-tenda pedagang yang jualan berbagai hiasan kayu, baju sampe makanan dan minuman juga ada disitu.

Dan ternyata disini ada sisi uniknya juga. Nggak sembarang penjual yang bisa jualan di pasar ini, cuma mereka yang terbukti punya KTP Surakarta aja yang bisa nyewa kios di pasar ini. Karna emang konsepnya menjual hasil kreasi warga Surakarta yang punya karakter unik serta berciri khas Surakarta gitu.

Disitu kami nggak sengaja ketemu sama salah satu temen SMA kami juga disana. Namanya Sekar. Dia aktif kegiatan paduan suara kampus gitu. Dan dia lagi ngamen disana buat galangan dana event.

Setelah jalan kaki menyusuri Pasar Malam Ngarsopuro, kami nemuin pelataran yang luas. Kalo nggak salah itu daerah Pura Mangkunegaran. Tempatnya lagi ditutup karena sudah malem lagi ada renovasi gitu katanya.

Disitu banyak banget orang yang tidur di rumput-rumputnya. Kayaknya para tunawisma pada tidur disitu deh. Alasnya pake karung-karung gitu. Dan banyak banget sampah disekitar situ.

Kami yang bingung mau kemana lagi akhirnya mbambung disitu sambil ngobrol tipis-tipis. Edisi kali ini ditemani sama Nisrina dan Fitria. Gue naik motor sendiri pinjem motornya Sugeng. Karna emang lagi nggak ada yang free, ya begitulah kiranya nasib saya.


Destinasi 2: Grojogan Sewu dan Taman Hollywood Balekambang 

Hari kedua!
Pagi-pagi kami bersiap untuk ke destinasi selanjutnya.
Karna menurut plan kita perginya bakal seharian dan banyak berinteraksi dengan air, gue memutuskan untuk pake baju santai berbahan kaos. Celananya juga gue pake pants kain supaya nggak berat dan ribet.

Perjalanan kali ini kami di guide-in Anggihat. Dimana mulai saat itu kami memanggilnya 'si mbah' karna dia memiliki sifat ke-embah-embah-an yang alamiah.

Diperjalanan, kami mapir warung langganannya buat sarapan. Sekalian juga melipir ke indomaret buat beli berbagai cemilan dan minuman buat bekal jalan-jalan nantinya.

Fact#1: 
Harga makanan dan minuman di Solo murah banget a-s-e-l-i-k!
Nggak usah diraguin lagi.
Rata-rata di Jawa Tengah harganya bukan main murahnya.
Gue aja kaget nemuin Es Milo harganya cuma RP 5.
Entah mbak yang jual-nya impor bubuk milo dari mana kok bisa dapet harga lebih murah daripada di Malang.

Tempat pertama yang kami datengin adalah Grojogan Sewu. Tempat parkirnya penuh banget karna maklum hari itu hari Minggu. Jadi banyak banget yang liburan kesitu.

Jarak tempat parkir sama gerbang masuk ke Air Terjunnya lumayan jauh. Jadi kami butuh waktu yang lumayan buat jalan kesana. Medannya lumayan naik gitu. Saranku sih pake alas kaki yang nyaman kalo kalian pergi kesana. Selain itu, bakalan banyak banget seribu anak tangga yang bakalan kalian lalui.

Fact#2: Yang bikin capek adalah letak air terjunnya dibawah. Otomatis pas balik kami harus naik tangga. Setelah capek-capek turun, gue nggak bisa bayangin gimana naikin tu tangga satu-satu pas balik. So, wisata ini emang nggak recomended sih kalo buat orang yang udah tua.

Setelah puas disana, kami melipir dulu ke mushola buat sholat ashar lalu melanjutkan perjalanan ke Taman Balekambang yang letaknya nggak jauh dari situ.

Tempatnya lebih kayak tempat bermain keluarga gitu, lebih ramah anak. Tapi nggak kalah seru juga buat yang muda bahkan dewasa. Setiap sudutnya keren. Disini semacam dibikin per lokasi ada temanya sendiri-sendiri dari beberapa negara dan konsepnya outdoor. Buat yang suka foto-foto dan nyari tempat yang instagramable, ini bisa dijadiin alternatif destinasi sih.


Destinasi 3: Grojogan Jumog dan Sunset di Candi yang 'Bocor'


Karna dirasa masih banyak waktu, kami memutuskan untuk ngelanjutin ke Air Terjun Jumog.

Harus hati-hati dan jangan tertipu sama google maps pas mau ke lokasi ini. Di maps nunjukin jalan yang salah karna ngasih tau rute yang lama. Lewatnya atas terus turun. Semacam Grojogan Sewu. Tapi jalur itu udah ditutup. Jadilah kami muter lagi untuk mencari jalan yang benar.

Dengan Rahmat Allah swt, kami terselamatkan dari hujan. Baru nyampe banget hujan turun dengan sangat derasnya. Kami neduh dulu di area mushola sekitar situ. Meski nggak bisa langsung jalan menikmati air terjun, kami bersyukur nggak basah kena hujan.

Sambil ngobrolin masa lalu yang sebenernya nggak perlu buat diomongin, kami beli cemilan cilok yang judul gerobaknya "SOME".

Inilah asal-usul nama grup LINE kami bertiga (read: gue, Irena dan Tita), "SOME FANSCLUB".

Oke ini nggak penting sih.
Tapi gue pengen ngingetin ke kalian semua. Kalo pas ada kesempatan ke Air Terjun Jumog, jangan lupa beli "SOME" itu, biar inget sama kami. HAHAHA.

Next...

Setelah menghabiskan dua-tiga jam lebih nunggu, akhirnya hujan udah mulai reda dan kami melanjutkan untuk mengintip Air Terjun Jumog ini.

Agak berbahaya sih kalo main ke air terjun setelah hujan turun. Volume airnya jadi banyak dan nakutin. Tapi setidaknya kami foto-foto disitu buat kenangan kalo pernah kesana. Nggak sih, biar ngeksis di Instagram aja. HAHA.

Dengan waktu yang singkat, kami akhirnya keluar dan berencana untuk melanjutkan ke Candi Sukuh dekat sini. Katanya sih kalo liat sunset disini bagus gitu.

Tapi ternyata keadaan berkata lain.
Ban belakang motor gue sama Irena bocor!
Jadilah kami nyari tambal ban deket situ dan ternyata nggak deket-deket-amat juga.

Kami lumayan lama nungguin bannya ditambal. Sambil ditemenin ngobrol sama bapak yang punya tambal ban --anaknya yang nambal bannya. Si Bapak asyik banget. Dia seneng cerita dan berbagi pengalaman dia. Katanya dulu pernah ada syuting Angling Dharma disitu. Terus si Bapak pernah ikut main jadi figuran dan dia seneng banget bukan main. Banyak banget ceritanya sampe gue bingung mau nyeritainnya gimana lagi.


Destinasi 4: 'Keroncongan' di Cafe Tiga Tjeret

Nyampe Solo kami langsung menuju Cafe Tiga Tjeret yang legendaris itu. Diiringi musik keroncong bapak-bapak dan ruangan yang dipenuhi lampu warna kuning, membuat suasana semakin hangat.

Tempatnya bagus. Pilihan macam makanannya banyak. Pilihan makanannya macem angkringan gitu. Ada berbagai nasi yang udah dibungkusin dan banyak banget pilihan lauk ditusuk-tusuk.
Untuk harganya masih standar kok.

Disini tempatnya emang enak buat nongkrong. Ngobrol-ngobrol sama temen lama nggak kerasa banget udah menghabiskan tiga jam duduk disana. Capeknya perjalan mendaki seribu tangga pun tiba-tiba ilang.


Destinasi 5: Keliling Kampus UNS Solo

Hari selanjutnya!
Kami berencana buat jogging pagi sambil ngelilingi UNS. Tapi memang rencana tinggal rencana. Kami kecapean dan kaki pada kram semua. Kami memutuskan untuk agak siangan aja kesananya. Sambil mikirin mau ke fakultas apa aja yang bagus buat foto.

Kami ke beberapa fakultas seperti kedokteran, hukum, ilmu sosial. Katanya ada spot bagus di pertanian. Tapi karna waktu itu nggak dapet parkir dan harus jalan jauh, jadinya kaminggak kesana. Sebagai gantinya kami foto di depan rektorat lalu memutuskan untuk nyari makan siang.


Destinasi 6: 'Njemur' di Benteng Vastenberg dan Indahnya Senja Majid Agung Kraton Surakarta

Sore harinya, kami merencanakan untuk wisata kota dan nyari oleh-oleh. Kami udah browsing-browsing dan memutuskan untuk ke beberapa tempat yang pengen kita datengin kayak: Benteng Vastenberg, Vihara Dhamma Sundara, Pasar Klewer, dll

Kami memutuskan untuk ke Pasar Klewer terlebih dahulu karna jam operasionalnya hampir habis. Beberapa toko pun terlihat bersiap-siap untuk ditutup.

Gue beli banyak gantungan kunci dan kaos buat keponakan. Udah jadi kebiasaan kalo misal lagi traveling ke luar kota, gue beliin dua-ponakan-ganteng kaos oleh-oleh khas kota tersebut. Selain itu, gue dapet tas leptop batik karna emang laptop gue lagi butuh banget tas karna udah mulai pecah beberapa bagian karna gue nggak punya tasnya.

Setelah itu kami lanjut ke Vihara Dhamma Sundara. Sempet kesulitan buat nyari di maps karna tempatnya yang nyempil. Dan setelah kami masuk pelatarannya, ternyata disana sedang ada ibadah gitu. Terus kami bingung mau ngapain. Nggak ada satpam, nggak ada loket masuk atau apa gitu. Soalnya di internet itu Vihara ini termasuk tempat wisata lho. Dan foto-fotonya juga bagus.

Dari kejauhan ada beberapa orang yang melambaikan tangan. Kami menganggapnya sebagai suruhan untuk segera pergi. Dan kami yang kebingungan akhirnya keluar sambil tetap kebingungan.

Setelah itu kami ke Benteng Vastenberg. Dan lagi-lagi nggak sesuai ekspektasi. Di internet keren banget gitu. Eh, ternyata kami disambut beberapa helai jemuran tukang di pagar bentengnya. Meski begitu kami tetap foto-foto disana sambil menghabiskan sore.

Maghrib telah tiba dan kami melaksanakan sholat di Masjid Agung Kraton Surakarta. Masjidnya tergolong unik. Gue baru nemu ini ada masjid yang warnanya biru muda. Biasanya kalo nggak hijau kan coklat gitu. Jadi kesannya terang dan enak gitu dilihat.

Dengan drama pencarian oleh-oleh bernama 'intip' yang tak kunjung usai, kami dari tadi menyusuri setiap titik di Kota Solo. Mulai dari Pasar Gede Barat, sepanjang jalan yang katanya jualan oleh-oleh, sampai entah kemana lagi gue lupa.

Fact#3: Dan yang tidak diduga-duga, ternyata kami menemukannya ditempat yang nggak kebayang. Kami waktu itu mau ke Toko Roti Orion dan dengan santainya ada bapak-bapak jualan intip yang sedang nongkrong di depan tokonya. Jadi, buat kalian yang nyari si 'intip' ini dan udah putus asa, coba ke Toko Roti Orion. Lebih tepatnya di depan tokonya. Hehe

Intip ini semacam jajanan dari beras ketan yang dikeringkan. Mirip kayak rengginang tapi rasanya lebih manis. Kadang ada juga yang ngasih beberapa gula merah sebagai penambah rasa manis. Ukurannya ada yang kecil ada yang gede. Harganya RP 10-an.


Destinasi 7: Selat Solo dan Serabi Notosuman Pengantar Pulang

Hari ketiga sekaligus hari terakhir. #Hiks
Kami sarapan dulu di Selat Solo Viens yang katanya enak banget dan ternyata emang bener. Harganya murah banget cuma RP 10 doang udah dapet daging. Isinya ada kentang wortel, selada, daging yang di guyur semacam kuah. Nulis ini aja gue jadi pengen makan lagi :")

Setelah dirasa kenyang, kami langsung ke tempat Serabi Notosuman yang legendaris itu. Harganya RP 2,5 per item dengan dua pilihan rasa coklat dan santan. Gue beli dua kotak dengan rasa campur.

Dan Serabi Notosuman menjadi pengantar kami pulang. Kali ini naik kereta api KA Logawa lagi jadi kami turun di Surabaya Gubeng. 

Ntah kenapa setiap main selalu berat untuk pergi pulang.
Mungkin karna bakalan kembali ke rutinitas harian yang bikin pusing. Tapi dengan sejenak beberapa hari meluangkan waktu untuk liburan, bisa men-charge lagi semangat dan menghilangkan stress dari rutinitas harian.

Dan gue juga bikin dokumentasinya dalam bentuk video juga. Boleh mampir kesini: Hihi



Semoga kalian punya kesempatan dan waktu untuk berlibur, ya. Khususnya ke Kota Solo!


3 komentar:

Bela Sofiana Lenterawati mengatakan...

Aku baru bacaa... Keren banget sih Chik !!!!! Ternyataaaa kamu sering nulis disini wawwww

Rini Musrifah mengatakan...

terimakasih infonya
tourjogja

cv tugu mengatakan...


Wah Bagus Tempatnya,, pengen kesana deh..
CV TUGU TOUR AND RENT CAR

Posting Komentar

My Blog List

My Blog List