JombloBackpacker#1: Destinasi Yogyakarta Anti Mainstream

19.00

Curhat Pembuka Penulis:
Selamat datang di label baru gue. WKWK
Akhirnya gue bikin label Traveling dengan tujuan pribadi kenang-kenangan siapa tau entah beberapa tahun lagi gue baca-baca blog ini dan mengenang gue pernah traveling ke mana aja. Sooo, gue mulai dari ...


Yogyakarta,
Agustus, 2016.
Perjalanan ini gue lakuin berdua bareng Irena. Kami yang traveler-abal-abal-pencari-akomodasi-murah mencari tiket yang pas dikantong untuk sampai ke tujuan. Dan akhirnya, kami memutuskan untuk naik KA Logawa dari Surabaya yang harganya sekitar RP 74. Maka dari itu kami berangkat dari Malang naek kereta ke Surabaya dulu jam 4 subuh (harga kereta Malang-Surabaya RP 10). Kereta berangkat dari pukul 10.50 dan nyampe di Stasiun Lempuyangan pukul 16.19.

Tips#1: Milih Alternatif Transportasi Termurah
Seperti yang gue lakuin, gue mencari alternatif lain jadwal kereta api. Karena nggak ada kereta ekonomi tujuan Malang-Yogyakarta, akhirnya gue nyari yang dari Surabaya, which is nggak jauh juga kalo dari Malang. Karena kalo naek kereta langsung dari Malang harganya bisa dua-kali-lipat, dan itu artinya udah dapet tiket PP.

Gambar1.(Kanan) Stasiun Kota Baru Malang Pukul 4.00 - (Kiri) Suatu Sore di Lempuyangan, Yogyakarta.

Tips#2: Numpang Temen dan Bawa Helm Sendiri
Untuk penginapan kami numpang di kost-an temen. Karena emang lumayan banyak yang kuliah di Yogyakarta, kami memanfaatkan kebaikan teman-teman serta ketulusan hatinya untuk sedikit berbagi tempat tidur. Muehehe. Dan untuk mempermudah saat jalan-jalan, kami bawa sendiri helm dari Malang. Selain nggak perlu repot-repot nyari pinjeman helm, bawa helm sendiri lebih fleksibel dan bisa dipake kapan aja.

Setelah beberes dan mandi, kami main keluar untuk cari makan dan jalan-jalan-malam.

Destinasi 1: Angringan Petruk Gareng

Karena Yogyakarta terkenal banget sama angkringannya, kami nggak melewatkan itu dan mampir ke salah satu angkringan yang cukup ramai. Lokasinya nggak jauh dari tugu Jogja (sayang banget ga foto disana karna rame banget :() Gue lupa habis berapa dulu disana. Tapi angkringan yang ini emang tergolong cukup mahal diantara angkringan lainnya sih (Gue baru tau itu setelah ke Yogyakarta untuk kedua kalinya). Oh, selain makan gue juga nyobain es dawetnya disini. Lumayan enak sih. Kalian harus coba!
Kisaran harga: RP 3-keatas.



Destinasi 2: Banyak Setan di Sepanjang Jalan Kenangan Malioboro

Kalo ini mah udah terlalu mainstream kali ya. Tapi menurut gue belum ke Yogyakarta kalo belum kesini, sih. Belum lagi disini banyak banget toko yang bisa jadi pilihan buat nyari oleh-oleh khas Yogyakarta. Tapi sayangnya gue nggak bisa foto di tulisan "Jl Malioboro"-nya :(
Rame banget asli. Sampe antri-antri.

Sambil menyusuri Jalan Malioboro yang sangat panjang, kami mampir-mampir buat liat-liat kaos, gelang, dsb. Dan ditengah jalan kita ketemu sama pengamen 'grup' yang kece baday. Mereka anggotanya banyak terus pada mainin alat musik bikinan sendiri, terus ada yang nari mas-mas berotot gitu. Sumpah keren banget deh.

Dan bagi kalian yang seneng foto-foto, diujung Jalan Malioboro ada semacam cosplay dari berbagai macam model. Ada yang jadi robot dan banyak juga yang jadi hantu. berhubung waktu itu lagi tren hantu valak, ada yang nge-cosplay-in gitu. Kalo harganya sendiri seikhlasnya aja sih.
Kisaran harga: Parkir RP 3




Destinasi 3: Keraton Yogyakarta

Hari kedua!
Berhubung temen gue yang diinepin lagi nggak bisa, jadinya gue nyari temen lain yang ngaterin ke destinasi hari ini. Kami pergi berempat dengan anggota tour kali ini gue, Irena, Adi dan Rizal.

Masuk ke Keraton Yogyakarta langsung disambut dengan pelataran yang luas banget. Terus banyak banget ruangan-ruangan yang menurut gue di kategorikan berdasarkan tema-tema yang sama. Ditengah-tengah jalan-jalan udah mulai mencar dengan ketertarikan masing-masing. Meski yah ada beberapa spot gue sempet minta tolong fotoin. HEHE

Setelah muter-muter, berhubung hari itu hari Jumat, gue nungguin kedua-temen-cowok-yang-nganterin-main untuk sholat jumat. Sambil gue sama Irena mampir di deket situ ada toko Bakpia. Meskipun gue bukan penggemar Bakpia, tapi setidaknya gue bawa sesuatu pas balik dari Yogyakarta. Biar keliatan mainnya lah.

Kisaran harga: Masuk Keraton RP 5, Parkir RP 2

Gambar2. Keraton Yogyakarta dan keceriaannya

Destinasi 4: Pre-Wedding di Tamansari

Destinasi kedua kita berempat pergi ke Tamansari!

Nothing special sih. Tapi yang membuat gue tertarik adalah kolamnya yang belum di kuras. HaHa. Warnanya ijo gitu jadi lucu buat foto. Meski panas banget sih pas gue kesitu. Tapi gue rasa worth it sih.

Gambar3. Sumpah ini kece banget ga sih?

Terus di tengah-tengah kita dikasih tau bapak-bapak ada tempat yang bagus gitu katanya. Setelah dikasih tau arahan menuju kesana, kita mulai jalan dan melewati beberapa rumah warga. Katanya sih masih satu area, tapi cuman kadang turis males pergi kesana karna terlalu jauh padahal tempatnya bagus.

Dan emang iya sih, meskipun lagi dipake buat foto pre-wedding, kita menikmati lorong-lorong yang ada. Mau foto-foto juga gelap si. HaHa.

Kisaran harga: Masuk Tamansari RP 5, Parkir RP 2

Setelah puas dengan Tamansari, kita keluar dari area dan memutuskan untuk nyari makan karna emang udah laper. Pilihan jatuh ke Ayam Geprek Susu. Atau mereka biasa menyebutnya "PrekSu".
Lumayan sih kita ngobrol-ngobrol disitu. Gue nggak terlalu kenal sama Rizal karna notabene dia adik kelas gue. Jadi ya nambah temen lah ya. Ngobrolin soal kuliah, destinasi wisata, danlainsebagainya.

Udah kenyang, kita balik lagi ke kosan temen gue buat istirahat. Setelah sebelumnya mampir Mirota buat nyari titipan kakak gue.


Destinasi 5: Taman Penuh Pelangi dan Monjali Malam Hari

Malem harinya, kami mengunjungi Taman Lampion dan Monumen Jogja Kembali (Monjali) yang letaknya berada di satu area.
Tapi sangat disayangkan sih, ternyata nggak sekeren ekspektasi gue. Lebih kayak taman bermain penuh lampion gitu. Semacam BNS tapi versi mini. Mau foto juga ga terlalu bagus kalo pake kamera HP. Jadi destinasi malam itu sedikit kurang menarik.

Monjalinya apalagi. Karena malem hari emang udah ditutup sih, jadi ya cuma bisa memandangi gedungnya dari luar aja deh. Karena emang destinasi yang ini kami nggak terlalu terarik sih. Cuma ya daripada cuma di kosan aja, yaudah kesini aja.

Kisaran harga: Taman Pelangi RP 15 (weekday) RP 20 (weekend)


Destinasi 6: Mendaki Gunung Merapi Nyampe Hutan Pinus Imogiri

Hari Terakhir!!
Huhu,
Agak sedih sih ya mengingat ini hari terakhir buat gue berada di Yogyakarta edisi kali ini.
Kami memutuskan untuk main ke Bunker Kaliadem Gunung Merapi pagi harinya, lalu lanjut ke Hutan Pinus Imogiri pas siang/sorenya.

Seru banget!
Berangkat sekitar jam 6 pagi dengan sepeda motor dan mulai naik dengan medan yang sungguh ekstrim. Ditambah, ditengah jalan turun hujan jadi sedikit nakutin buat lanjut karna jalanannya jadi licin. Akhirnya kami memutuskan untuk berenti di salah satu warung buat neduh sekalian sarapan.

Setelah dirasa bisa buat lanjut, kami memulai lagi perjalanan.
Sumpah ekstrim banget jalannya berbatu terus nanjak banget gitu.
Pas kita udah nyampe parkirannya, kita ditawarin ojek gitu buat keatas. Tapi katanya bisa juga kalo naik motor sendiri, tapi si bapak ojek jadi tour-guidenya gitu.

Terus akhirnya kita memilih untuk dianterin sama bapak ojeknya dan sekalian dijelasin tentang tragedi kematian wartawan yang terjebak di Bunker saat tragedi meletusnya Gunung Merapi.

Setelah itu kita mampir ke rumah Mbah Maridjan yang udah tinggal puing-puingnya aja. Dan disampingnya juga beliau disemayamkan.

Gambar4. Kenangan puing-puing Gunung Merapi

Setelah udah mulai capek dan siang akhirnya kita mutusin untuk turun dan balik ke Yogyakarta lagi. Gleler-gleler sebentar di kost-an sekalian mandi dan sholat dhuhur. Lalu kami memutuskan buat ke Hutan Pinus Imogiri sekitar jam 3 sore.

Dengan medan yang nggak-kalah-ekstrim, kami berjuang buat naik kesana.
Sumpah kalo hutannya biasa aja gue nyesel sih. Tapi ternyata emang worth it kok.
Aku aja pengen kesana lagi masa :(

Dan dengan berakhirnya jalan-jalan ke Hutan Pinus ini, juga jadi akhir destinasi yang kita datengin.
Kita balik ke Malang jam 8 malem dan langsung teler karna badan kerasa capek.

Kali ini kami naik kereta langsung dari Yogyakarta ke Malang, Malioboro Express. Karena emang nggak ada jadwal yang match kalo harus ke Surabaya dulu kalo baliknya. Harganya kita dapet yang paling murah RP 140.

Tapi emang kenangan banget sih Yogyakarta.
Nggak tau kenapa kota ini bikin rindu dan candu.
Semoga ada kesempatan buat kesini lagi, ya.
Amin.


_______

Oiya,
Gue juga bikin Travel Video Story pas lagi di Yogyakarta kemaren.
Bisa dilihat disini guys!


PS:
Ini gue ngerasa nulisnya kurang menarik ya. WKWK
Gue harus lebih banyak belajar bikin Travel Story sepertinya.
Wish me learn as soon as posible!


You Might Also Like

0 komentar

JombloBackpacker#1: Destinasi Yogyakarta Anti Mainstream

Curhat Pembuka Penulis:
Selamat datang di label baru gue. WKWK
Akhirnya gue bikin label Traveling dengan tujuan pribadi kenang-kenangan siapa tau entah beberapa tahun lagi gue baca-baca blog ini dan mengenang gue pernah traveling ke mana aja. Sooo, gue mulai dari ...


Yogyakarta,
Agustus, 2016.
Perjalanan ini gue lakuin berdua bareng Irena. Kami yang traveler-abal-abal-pencari-akomodasi-murah mencari tiket yang pas dikantong untuk sampai ke tujuan. Dan akhirnya, kami memutuskan untuk naik KA Logawa dari Surabaya yang harganya sekitar RP 74. Maka dari itu kami berangkat dari Malang naek kereta ke Surabaya dulu jam 4 subuh (harga kereta Malang-Surabaya RP 10). Kereta berangkat dari pukul 10.50 dan nyampe di Stasiun Lempuyangan pukul 16.19.

Tips#1: Milih Alternatif Transportasi Termurah
Seperti yang gue lakuin, gue mencari alternatif lain jadwal kereta api. Karena nggak ada kereta ekonomi tujuan Malang-Yogyakarta, akhirnya gue nyari yang dari Surabaya, which is nggak jauh juga kalo dari Malang. Karena kalo naek kereta langsung dari Malang harganya bisa dua-kali-lipat, dan itu artinya udah dapet tiket PP.

Gambar1.(Kanan) Stasiun Kota Baru Malang Pukul 4.00 - (Kiri) Suatu Sore di Lempuyangan, Yogyakarta.

Tips#2: Numpang Temen dan Bawa Helm Sendiri
Untuk penginapan kami numpang di kost-an temen. Karena emang lumayan banyak yang kuliah di Yogyakarta, kami memanfaatkan kebaikan teman-teman serta ketulusan hatinya untuk sedikit berbagi tempat tidur. Muehehe. Dan untuk mempermudah saat jalan-jalan, kami bawa sendiri helm dari Malang. Selain nggak perlu repot-repot nyari pinjeman helm, bawa helm sendiri lebih fleksibel dan bisa dipake kapan aja.

Setelah beberes dan mandi, kami main keluar untuk cari makan dan jalan-jalan-malam.

Destinasi 1: Angringan Petruk Gareng

Karena Yogyakarta terkenal banget sama angkringannya, kami nggak melewatkan itu dan mampir ke salah satu angkringan yang cukup ramai. Lokasinya nggak jauh dari tugu Jogja (sayang banget ga foto disana karna rame banget :() Gue lupa habis berapa dulu disana. Tapi angkringan yang ini emang tergolong cukup mahal diantara angkringan lainnya sih (Gue baru tau itu setelah ke Yogyakarta untuk kedua kalinya). Oh, selain makan gue juga nyobain es dawetnya disini. Lumayan enak sih. Kalian harus coba!
Kisaran harga: RP 3-keatas.



Destinasi 2: Banyak Setan di Sepanjang Jalan Kenangan Malioboro

Kalo ini mah udah terlalu mainstream kali ya. Tapi menurut gue belum ke Yogyakarta kalo belum kesini, sih. Belum lagi disini banyak banget toko yang bisa jadi pilihan buat nyari oleh-oleh khas Yogyakarta. Tapi sayangnya gue nggak bisa foto di tulisan "Jl Malioboro"-nya :(
Rame banget asli. Sampe antri-antri.

Sambil menyusuri Jalan Malioboro yang sangat panjang, kami mampir-mampir buat liat-liat kaos, gelang, dsb. Dan ditengah jalan kita ketemu sama pengamen 'grup' yang kece baday. Mereka anggotanya banyak terus pada mainin alat musik bikinan sendiri, terus ada yang nari mas-mas berotot gitu. Sumpah keren banget deh.

Dan bagi kalian yang seneng foto-foto, diujung Jalan Malioboro ada semacam cosplay dari berbagai macam model. Ada yang jadi robot dan banyak juga yang jadi hantu. berhubung waktu itu lagi tren hantu valak, ada yang nge-cosplay-in gitu. Kalo harganya sendiri seikhlasnya aja sih.
Kisaran harga: Parkir RP 3




Destinasi 3: Keraton Yogyakarta

Hari kedua!
Berhubung temen gue yang diinepin lagi nggak bisa, jadinya gue nyari temen lain yang ngaterin ke destinasi hari ini. Kami pergi berempat dengan anggota tour kali ini gue, Irena, Adi dan Rizal.

Masuk ke Keraton Yogyakarta langsung disambut dengan pelataran yang luas banget. Terus banyak banget ruangan-ruangan yang menurut gue di kategorikan berdasarkan tema-tema yang sama. Ditengah-tengah jalan-jalan udah mulai mencar dengan ketertarikan masing-masing. Meski yah ada beberapa spot gue sempet minta tolong fotoin. HEHE

Setelah muter-muter, berhubung hari itu hari Jumat, gue nungguin kedua-temen-cowok-yang-nganterin-main untuk sholat jumat. Sambil gue sama Irena mampir di deket situ ada toko Bakpia. Meskipun gue bukan penggemar Bakpia, tapi setidaknya gue bawa sesuatu pas balik dari Yogyakarta. Biar keliatan mainnya lah.

Kisaran harga: Masuk Keraton RP 5, Parkir RP 2

Gambar2. Keraton Yogyakarta dan keceriaannya

Destinasi 4: Pre-Wedding di Tamansari

Destinasi kedua kita berempat pergi ke Tamansari!

Nothing special sih. Tapi yang membuat gue tertarik adalah kolamnya yang belum di kuras. HaHa. Warnanya ijo gitu jadi lucu buat foto. Meski panas banget sih pas gue kesitu. Tapi gue rasa worth it sih.

Gambar3. Sumpah ini kece banget ga sih?

Terus di tengah-tengah kita dikasih tau bapak-bapak ada tempat yang bagus gitu katanya. Setelah dikasih tau arahan menuju kesana, kita mulai jalan dan melewati beberapa rumah warga. Katanya sih masih satu area, tapi cuman kadang turis males pergi kesana karna terlalu jauh padahal tempatnya bagus.

Dan emang iya sih, meskipun lagi dipake buat foto pre-wedding, kita menikmati lorong-lorong yang ada. Mau foto-foto juga gelap si. HaHa.

Kisaran harga: Masuk Tamansari RP 5, Parkir RP 2

Setelah puas dengan Tamansari, kita keluar dari area dan memutuskan untuk nyari makan karna emang udah laper. Pilihan jatuh ke Ayam Geprek Susu. Atau mereka biasa menyebutnya "PrekSu".
Lumayan sih kita ngobrol-ngobrol disitu. Gue nggak terlalu kenal sama Rizal karna notabene dia adik kelas gue. Jadi ya nambah temen lah ya. Ngobrolin soal kuliah, destinasi wisata, danlainsebagainya.

Udah kenyang, kita balik lagi ke kosan temen gue buat istirahat. Setelah sebelumnya mampir Mirota buat nyari titipan kakak gue.


Destinasi 5: Taman Penuh Pelangi dan Monjali Malam Hari

Malem harinya, kami mengunjungi Taman Lampion dan Monumen Jogja Kembali (Monjali) yang letaknya berada di satu area.
Tapi sangat disayangkan sih, ternyata nggak sekeren ekspektasi gue. Lebih kayak taman bermain penuh lampion gitu. Semacam BNS tapi versi mini. Mau foto juga ga terlalu bagus kalo pake kamera HP. Jadi destinasi malam itu sedikit kurang menarik.

Monjalinya apalagi. Karena malem hari emang udah ditutup sih, jadi ya cuma bisa memandangi gedungnya dari luar aja deh. Karena emang destinasi yang ini kami nggak terlalu terarik sih. Cuma ya daripada cuma di kosan aja, yaudah kesini aja.

Kisaran harga: Taman Pelangi RP 15 (weekday) RP 20 (weekend)


Destinasi 6: Mendaki Gunung Merapi Nyampe Hutan Pinus Imogiri

Hari Terakhir!!
Huhu,
Agak sedih sih ya mengingat ini hari terakhir buat gue berada di Yogyakarta edisi kali ini.
Kami memutuskan untuk main ke Bunker Kaliadem Gunung Merapi pagi harinya, lalu lanjut ke Hutan Pinus Imogiri pas siang/sorenya.

Seru banget!
Berangkat sekitar jam 6 pagi dengan sepeda motor dan mulai naik dengan medan yang sungguh ekstrim. Ditambah, ditengah jalan turun hujan jadi sedikit nakutin buat lanjut karna jalanannya jadi licin. Akhirnya kami memutuskan untuk berenti di salah satu warung buat neduh sekalian sarapan.

Setelah dirasa bisa buat lanjut, kami memulai lagi perjalanan.
Sumpah ekstrim banget jalannya berbatu terus nanjak banget gitu.
Pas kita udah nyampe parkirannya, kita ditawarin ojek gitu buat keatas. Tapi katanya bisa juga kalo naik motor sendiri, tapi si bapak ojek jadi tour-guidenya gitu.

Terus akhirnya kita memilih untuk dianterin sama bapak ojeknya dan sekalian dijelasin tentang tragedi kematian wartawan yang terjebak di Bunker saat tragedi meletusnya Gunung Merapi.

Setelah itu kita mampir ke rumah Mbah Maridjan yang udah tinggal puing-puingnya aja. Dan disampingnya juga beliau disemayamkan.

Gambar4. Kenangan puing-puing Gunung Merapi

Setelah udah mulai capek dan siang akhirnya kita mutusin untuk turun dan balik ke Yogyakarta lagi. Gleler-gleler sebentar di kost-an sekalian mandi dan sholat dhuhur. Lalu kami memutuskan buat ke Hutan Pinus Imogiri sekitar jam 3 sore.

Dengan medan yang nggak-kalah-ekstrim, kami berjuang buat naik kesana.
Sumpah kalo hutannya biasa aja gue nyesel sih. Tapi ternyata emang worth it kok.
Aku aja pengen kesana lagi masa :(

Dan dengan berakhirnya jalan-jalan ke Hutan Pinus ini, juga jadi akhir destinasi yang kita datengin.
Kita balik ke Malang jam 8 malem dan langsung teler karna badan kerasa capek.

Kali ini kami naik kereta langsung dari Yogyakarta ke Malang, Malioboro Express. Karena emang nggak ada jadwal yang match kalo harus ke Surabaya dulu kalo baliknya. Harganya kita dapet yang paling murah RP 140.

Tapi emang kenangan banget sih Yogyakarta.
Nggak tau kenapa kota ini bikin rindu dan candu.
Semoga ada kesempatan buat kesini lagi, ya.
Amin.


_______

Oiya,
Gue juga bikin Travel Video Story pas lagi di Yogyakarta kemaren.
Bisa dilihat disini guys!


PS:
Ini gue ngerasa nulisnya kurang menarik ya. WKWK
Gue harus lebih banyak belajar bikin Travel Story sepertinya.
Wish me learn as soon as posible!


0 komentar:

Posting Komentar

My Blog List

My Blog List