2018, Gue Harus Lebih Berani Melangkah

23.55

2018.

Cepet banget nggak sih?!

Seperti tahun sebelumnya, gue membuat tulisan detik-detik tahun baru di blog sebagai rutinitas tahunan. Setidaknya buat ngingetin gue momen akhir tahun kayak gimana, apa yang gue harapkan, gimana situasi saat itu, dsb.

Banyak banget.

Banyak banget yang gue laluin di tahun 2017 ini.

Dari yang mulai sesuai plan gue hingga yang emang diluar itu tapi emang positif lah ya.

Kaleidoskop 2017 

Dimulai dari gimana gue yang stres-stres sendiri nggak jelas dimalam ulang tahun gue, bulan Februari kemaren. Gue yang ‘belum siap’ berumur 20 merasa desperate.

Gue ngafe sendirian dan mengenang gimana gue menghabiskan umur-umur sebelumnya. Apakah sia-sia atau terpakai dengan baik. Gue pergi ke Blessing dan yaudah memandangi area cafΓ© yang banyak orang lalu lalang.

Bulan berikutnya gue diterima Ei Lab. Yang emang udah dari jaman maba gue pengen banget gabung mereka. Gue merasa Ei Lab membawa pengaruh besar dalam hidup sekarang, khususnya di bidang desain grafis.

Dulu cuman Ei Lab yang percaya bahwa gue layak buat diterima jadi Staf PDD di event Brawijaya Startup Action 2015. Dimana posisinya gue masih belum jago sama desain. Karena gue emang baru belajar desain ya pas Mahasiswa Baru. Tahun 2015. Bulan September karena baru dibeliin laptop sama Mama. Dan Ei Lab nerima gue :’). Thanks once again! (hug)

Setelah gabung Ei Lab gue dipercaya buat jadi Head of Marketing di Brawijaya Startup Action 2017, tahun ketiga gue ikut kepanitiaan ini.

Disini gue belajar banyaaak. Banyak banget buat jadi leader. Ya meskipun gue juga belum bisa jadi leader yang baik ya, tapi di situasi seperti itu gue jadi mempunyai kesempatan buat mengasah skill di bidang leadership.

Sekitar Bulan Mei, temen gue seangkatan yang super, si Taufic, lagi build startup namanya Talangin. Dia dan timnya open volunteer gitu. Gue pengen banget, sumpah pengen banget belajar-belajar gitu. Cari pengalaman, cari temen, circle yang sama. Tapi gue masih belum cukup berani buat daftarin diri karna ya itu tadi, takut diri gue nggak layak gitu lho. Pasti banyak yang lebih bagus dari gue yang bisa ketrima. Tapi ya kita juga nggak bakal tahu kalo nggak nyoba kan. Kadang pikiran-pikiran nggak penting gitu itu yang bisa menghalangi langkah lo buat maju. Dan disini gue memilih untuk menyingkirkan kerikil itu dan mengembangkan diri.

Di tahun ini juga, tepatnya Bulan Mei gue traveling ke Solo. Gue ngajak dua temen gue Irena sama Tita buat backpacker an dan nginep di teman-temaan yang sungguh-sangat-baik di sana. Ada Nisrina, Anggihat, Bella, Fitria. Dengan senang hati nganterin kami bertiga jalan-jalan mengelilingi Kota Solo. Mungkin cerita traveling ke Solo bakalan gue ceritain terpisah (entah kapan HAHAHA).

Dan tiada lagi yang bisa gue ucapin selain terima kasih sekali lagi, buat Ei Lab. Bulan Juni gue dapet apresiasi Best Staff of Marketing Department!! Nggak nyangka sih kenapa kok bisa kepilih, but gue tetep bersyukur dan menjadikan ini sebagai penyemangat buat kegiatan-kegiatan selanjutnya.

Tahun ini gue juga ke Batam lagi, seperti tahun-tahun biasanya. Belajar banyak hal tentang kehidupan sama kakak gue (big hug). Ngemong ponakan yang ternyata udah dua aja. Terus sambil menyelam minum air, magang informal (bukan dari kampus) di salah satu startup kurir. Cerita lengkapnya gue tulis disini.

Di Bulan Agustus gue ikutan roadshow dari Nextdev dan sedikit membangkitkan semangat gue buat ikutan lomba. Apapun itu yang penting gue harus nyoba ikutan lomba.

Pas Training Organization Ei Lab pun, gue nulis harapan bahwa tahun ini gue harus bisa ikutan loba. Entah itu menang atau kalah, yang penting gue udah berani buat melangkah nyoba.
Dan disinilah gue mulai memberanikan diri untuk mencari informasi lomba. Sebegitu ciutnya nyali gue, sampai liat informasi lomba aja kayak merasa nggak mampu gitu lho. Payah.

Akhirnya gue nemuin satu event dari BNI namanya BNI Hackfest 4th Round Bandung. Sebenernya mereka ngadain di Malang juga, tapi gue ketinggalan informasi. Setelah itu gue mulai nyari tim dan kebetulan ada temen si Bochan kuliah di ITB Bandung dan dia anak Teknologi Informasi dan ngajak salah satu temennya Adya buat gabung di tim. Karena lombanya sebenernya emang Hackathon gitu lebih ke ngoding. Gue ceritain di post tersendiri deh biar enak (entah kapan HAHA).

Singkat cerita kami ternyata lolos! Kami masuk top 50 dari 293 ide dan berhak melakukan marathon di Bandung Digital Valley.

Meskipun nggak masuk 3 besar juara utama, gue sih udah seneng yaaa. Bisa sekalian main ke Bandung wkwk. Karna emang Bandung jadi salah satu wishlist gue sih buat traveling. Ya buat penghiburan kami juga udah masuk juara 3 sosmed challenges. WKWK

Dari ikut lomba yang itu gue jadi ketagihan gitu buat nyoba-nyoba opportunity yang lain.
Gue ikutan E-fest, lomba business plan dari Filkom UB. Kebetulan gue diajak sama Sarah, temen satu volunteer di Talangin, sama satu temennya anak TI UB si Kris. Kita lolos tahap BMC dan mulai hectic saat mengerjakan business plan yang baru kami upload jam 23.29 dari 23.30. Itu pengalaman banget sih. Makasih Sarah! Makasih Kris! Ayo kita lanjutin perjuangan kitaaa!!

Di Bulan Oktober gue nemuin satu lomba namanya SEIZE dan gue nyoba buat ikutan dan ngajak temen gue SMA namanya Richa, anak Akuntansi UB. Gue udah lama banget sih pengen lomba sama dia. Tapi kayak belum ada kesempatan gitu. Dan akhirnya gue memutuskan buat maju sama dia di lomba ini. Gue ngajak anak Filkom juga sebagai hacker dan dengan penuh drama dan lika liku dia ngilang ditengah-tengah timeline lomba. Dan tugas kampus gue juga lumayan banyak saat itu, gue sama Richa berdua nyelesein PPT tahap awal untuk dikirim.

Dan tanpa diduga-gua, sumpah ya, gue aja udah pesimis dan yakin nggak bakal masuk. Tapi ternyata kami masih top 50 dari 300an yang udah kirim berkas.

Dan masih dengan drama hacker-yang-hilang, kami tetep nyelesein sampe deadline. Kami lakuin semampu kami. Gue belajar bikin prototypenya, bikin PPT bareng Richa. Kami belajar banyak sih disini. Tapi memang belum maksimal dan harus menerima itu. Kami nggak termasuk 7 tim yang lolos dan bisa presentasi di Jakarta.

Setelah itu gue masih belum kapok sih ikutan lomba-lomba gitu. Malah semakin ketagihan dan nggak mau berhenti. Kebetulan temen gue Fifi pengen banget ikut lomba, tapi dia nggak tahu harus mulai darimana dan lomba sama siapa. Terus gue yang merasa pernah di posisi sama kayak dia ngajak aja tanpa basa basi buat ikutan lomba Top Generation. Gue sampe nginep-nginep dirumah Fifi buat nyelesein lomba itu. Tapi emang dibawa santai dan sambil belajar sih, jadi ya meskipun kita nggak lolos juga nggak papa. Pengalaman nggak ternilai harganya sih.

Dan dipenghujung penutupan tahun ini, bulan Desember, kami bisa menyelesaikan event Brawijaya Startup Action 2017 dengan bombastis! Pecyah banget dan ngerasa  puas gitu lho. Banyak banget pelajaran berharga yang bisa dipetik. Management waktu, management emosi, leadership dan skill-skill yang lainnya jadi makin bertambah.

Dan yang tak kalah penting, gue sudah bisa melalui drama jerawat yang tak kunjung usai. Dari yang awal tahun super galau karena jerawat gue yang parah, sekarang setidaknya gue sudah tahu pemicunya apa dan muka gue udah nggak bereilef lagi. Meski masih ada bekas jerawatnya sih.

Soooo,

Di batas antara tahun 2017-2018 ini, gue cuma bisa bilang terimakasih sama Allah, gue diberi kesempatan untuk belajar dan terus belajar. Menjadi pribadi yang (mudah-mudahan) selalu bersyukur dan rendah hati.

Gue cuma pengen tahun depan gue bisa lebih pinter lagi ngatur waktu, management emosi juga, lebih bisa nyari peluang. Jangan pesimis duluan dan berpikir macem-macem yang overthinking. Pokoknya berani melangkah aja gitu lho, asalkan emang kegiatannya positif.

Lebih bisa banyak senyum. Banyak rezeki dan bisa membahagiakan keluarga dengan apa yang gue raih ataupun apa yang gue beri.

Selamat Tahun Baru 2018.
Selamat menuju 21 tahun,
(InsyaAllah semoga diberi umur panjang oleh Allah)
Dan menemukan pendamping skripsweet.


You Might Also Like

2 komentar

  1. Hii sisy, semoga refleksi di tahun 2017 bisa membawa banyak kebaikan dan membuat pribadi lebih bersyukur karna Allah sudah banyak kasih rezeki��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah amin amin, terimakasih doanya kakakku tercinta❤
      Terimakasih untuk selalu support!!

      Hapus

2018, Gue Harus Lebih Berani Melangkah

2018.

Cepet banget nggak sih?!

Seperti tahun sebelumnya, gue membuat tulisan detik-detik tahun baru di blog sebagai rutinitas tahunan. Setidaknya buat ngingetin gue momen akhir tahun kayak gimana, apa yang gue harapkan, gimana situasi saat itu, dsb.

Banyak banget.

Banyak banget yang gue laluin di tahun 2017 ini.

Dari yang mulai sesuai plan gue hingga yang emang diluar itu tapi emang positif lah ya.

Kaleidoskop 2017 

Dimulai dari gimana gue yang stres-stres sendiri nggak jelas dimalam ulang tahun gue, bulan Februari kemaren. Gue yang ‘belum siap’ berumur 20 merasa desperate.

Gue ngafe sendirian dan mengenang gimana gue menghabiskan umur-umur sebelumnya. Apakah sia-sia atau terpakai dengan baik. Gue pergi ke Blessing dan yaudah memandangi area cafΓ© yang banyak orang lalu lalang.

Bulan berikutnya gue diterima Ei Lab. Yang emang udah dari jaman maba gue pengen banget gabung mereka. Gue merasa Ei Lab membawa pengaruh besar dalam hidup sekarang, khususnya di bidang desain grafis.

Dulu cuman Ei Lab yang percaya bahwa gue layak buat diterima jadi Staf PDD di event Brawijaya Startup Action 2015. Dimana posisinya gue masih belum jago sama desain. Karena gue emang baru belajar desain ya pas Mahasiswa Baru. Tahun 2015. Bulan September karena baru dibeliin laptop sama Mama. Dan Ei Lab nerima gue :’). Thanks once again! (hug)

Setelah gabung Ei Lab gue dipercaya buat jadi Head of Marketing di Brawijaya Startup Action 2017, tahun ketiga gue ikut kepanitiaan ini.

Disini gue belajar banyaaak. Banyak banget buat jadi leader. Ya meskipun gue juga belum bisa jadi leader yang baik ya, tapi di situasi seperti itu gue jadi mempunyai kesempatan buat mengasah skill di bidang leadership.

Sekitar Bulan Mei, temen gue seangkatan yang super, si Taufic, lagi build startup namanya Talangin. Dia dan timnya open volunteer gitu. Gue pengen banget, sumpah pengen banget belajar-belajar gitu. Cari pengalaman, cari temen, circle yang sama. Tapi gue masih belum cukup berani buat daftarin diri karna ya itu tadi, takut diri gue nggak layak gitu lho. Pasti banyak yang lebih bagus dari gue yang bisa ketrima. Tapi ya kita juga nggak bakal tahu kalo nggak nyoba kan. Kadang pikiran-pikiran nggak penting gitu itu yang bisa menghalangi langkah lo buat maju. Dan disini gue memilih untuk menyingkirkan kerikil itu dan mengembangkan diri.

Di tahun ini juga, tepatnya Bulan Mei gue traveling ke Solo. Gue ngajak dua temen gue Irena sama Tita buat backpacker an dan nginep di teman-temaan yang sungguh-sangat-baik di sana. Ada Nisrina, Anggihat, Bella, Fitria. Dengan senang hati nganterin kami bertiga jalan-jalan mengelilingi Kota Solo. Mungkin cerita traveling ke Solo bakalan gue ceritain terpisah (entah kapan HAHAHA).

Dan tiada lagi yang bisa gue ucapin selain terima kasih sekali lagi, buat Ei Lab. Bulan Juni gue dapet apresiasi Best Staff of Marketing Department!! Nggak nyangka sih kenapa kok bisa kepilih, but gue tetep bersyukur dan menjadikan ini sebagai penyemangat buat kegiatan-kegiatan selanjutnya.

Tahun ini gue juga ke Batam lagi, seperti tahun-tahun biasanya. Belajar banyak hal tentang kehidupan sama kakak gue (big hug). Ngemong ponakan yang ternyata udah dua aja. Terus sambil menyelam minum air, magang informal (bukan dari kampus) di salah satu startup kurir. Cerita lengkapnya gue tulis disini.

Di Bulan Agustus gue ikutan roadshow dari Nextdev dan sedikit membangkitkan semangat gue buat ikutan lomba. Apapun itu yang penting gue harus nyoba ikutan lomba.

Pas Training Organization Ei Lab pun, gue nulis harapan bahwa tahun ini gue harus bisa ikutan loba. Entah itu menang atau kalah, yang penting gue udah berani buat melangkah nyoba.
Dan disinilah gue mulai memberanikan diri untuk mencari informasi lomba. Sebegitu ciutnya nyali gue, sampai liat informasi lomba aja kayak merasa nggak mampu gitu lho. Payah.

Akhirnya gue nemuin satu event dari BNI namanya BNI Hackfest 4th Round Bandung. Sebenernya mereka ngadain di Malang juga, tapi gue ketinggalan informasi. Setelah itu gue mulai nyari tim dan kebetulan ada temen si Bochan kuliah di ITB Bandung dan dia anak Teknologi Informasi dan ngajak salah satu temennya Adya buat gabung di tim. Karena lombanya sebenernya emang Hackathon gitu lebih ke ngoding. Gue ceritain di post tersendiri deh biar enak (entah kapan HAHA).

Singkat cerita kami ternyata lolos! Kami masuk top 50 dari 293 ide dan berhak melakukan marathon di Bandung Digital Valley.

Meskipun nggak masuk 3 besar juara utama, gue sih udah seneng yaaa. Bisa sekalian main ke Bandung wkwk. Karna emang Bandung jadi salah satu wishlist gue sih buat traveling. Ya buat penghiburan kami juga udah masuk juara 3 sosmed challenges. WKWK

Dari ikut lomba yang itu gue jadi ketagihan gitu buat nyoba-nyoba opportunity yang lain.
Gue ikutan E-fest, lomba business plan dari Filkom UB. Kebetulan gue diajak sama Sarah, temen satu volunteer di Talangin, sama satu temennya anak TI UB si Kris. Kita lolos tahap BMC dan mulai hectic saat mengerjakan business plan yang baru kami upload jam 23.29 dari 23.30. Itu pengalaman banget sih. Makasih Sarah! Makasih Kris! Ayo kita lanjutin perjuangan kitaaa!!

Di Bulan Oktober gue nemuin satu lomba namanya SEIZE dan gue nyoba buat ikutan dan ngajak temen gue SMA namanya Richa, anak Akuntansi UB. Gue udah lama banget sih pengen lomba sama dia. Tapi kayak belum ada kesempatan gitu. Dan akhirnya gue memutuskan buat maju sama dia di lomba ini. Gue ngajak anak Filkom juga sebagai hacker dan dengan penuh drama dan lika liku dia ngilang ditengah-tengah timeline lomba. Dan tugas kampus gue juga lumayan banyak saat itu, gue sama Richa berdua nyelesein PPT tahap awal untuk dikirim.

Dan tanpa diduga-gua, sumpah ya, gue aja udah pesimis dan yakin nggak bakal masuk. Tapi ternyata kami masih top 50 dari 300an yang udah kirim berkas.

Dan masih dengan drama hacker-yang-hilang, kami tetep nyelesein sampe deadline. Kami lakuin semampu kami. Gue belajar bikin prototypenya, bikin PPT bareng Richa. Kami belajar banyak sih disini. Tapi memang belum maksimal dan harus menerima itu. Kami nggak termasuk 7 tim yang lolos dan bisa presentasi di Jakarta.

Setelah itu gue masih belum kapok sih ikutan lomba-lomba gitu. Malah semakin ketagihan dan nggak mau berhenti. Kebetulan temen gue Fifi pengen banget ikut lomba, tapi dia nggak tahu harus mulai darimana dan lomba sama siapa. Terus gue yang merasa pernah di posisi sama kayak dia ngajak aja tanpa basa basi buat ikutan lomba Top Generation. Gue sampe nginep-nginep dirumah Fifi buat nyelesein lomba itu. Tapi emang dibawa santai dan sambil belajar sih, jadi ya meskipun kita nggak lolos juga nggak papa. Pengalaman nggak ternilai harganya sih.

Dan dipenghujung penutupan tahun ini, bulan Desember, kami bisa menyelesaikan event Brawijaya Startup Action 2017 dengan bombastis! Pecyah banget dan ngerasa  puas gitu lho. Banyak banget pelajaran berharga yang bisa dipetik. Management waktu, management emosi, leadership dan skill-skill yang lainnya jadi makin bertambah.

Dan yang tak kalah penting, gue sudah bisa melalui drama jerawat yang tak kunjung usai. Dari yang awal tahun super galau karena jerawat gue yang parah, sekarang setidaknya gue sudah tahu pemicunya apa dan muka gue udah nggak bereilef lagi. Meski masih ada bekas jerawatnya sih.

Soooo,

Di batas antara tahun 2017-2018 ini, gue cuma bisa bilang terimakasih sama Allah, gue diberi kesempatan untuk belajar dan terus belajar. Menjadi pribadi yang (mudah-mudahan) selalu bersyukur dan rendah hati.

Gue cuma pengen tahun depan gue bisa lebih pinter lagi ngatur waktu, management emosi juga, lebih bisa nyari peluang. Jangan pesimis duluan dan berpikir macem-macem yang overthinking. Pokoknya berani melangkah aja gitu lho, asalkan emang kegiatannya positif.

Lebih bisa banyak senyum. Banyak rezeki dan bisa membahagiakan keluarga dengan apa yang gue raih ataupun apa yang gue beri.

Selamat Tahun Baru 2018.
Selamat menuju 21 tahun,
(InsyaAllah semoga diberi umur panjang oleh Allah)
Dan menemukan pendamping skripsweet.


2 komentar:

Monique Firsty mengatakan...

Hii sisy, semoga refleksi di tahun 2017 bisa membawa banyak kebaikan dan membuat pribadi lebih bersyukur karna Allah sudah banyak kasih rezeki��

Chikita Dinda Putri mengatakan...

Wah amin amin, terimakasih doanya kakakku tercinta❤
Terimakasih untuk selalu support!!

Posting Komentar

My Blog List

My Blog List