Ngapain ke Batam? #1

05.56

Gue baru balik dari Batam beberapa hari yang lalu.

Niat awal adalah gue pengen nambah pengalaman dengan magang mandiri di salah satu startup bidang kurir barang disana. Gue udah mulai browsing-browsing dari tiga bulan sebelum gue berangkat dan ketemulah sama salah satu platform D'Kurir.

Gue mulai hubungin CP nya dan dia dengan senang hati nerima gue buat jadi anak magangnya.

Bandara Juanda Surabaya Pukul 4 AM

Singkat cerita gue terbang ke Batam dan sampai lah disana di rumah kakak yang udah tinggal disana sejak nikah, kira-kira lima tahun. *lama juga ya ternyata

Setelah itu gue buat janji ketemu sama foundernya tepat seminggu setelah lebaran.

Kita ngobrolin beberapa hal tentang startup yang dia bangun dan gue mulai cari tahu gimana sistem dan cara kerja D'Kurir ini sendiri.

Ternyata startup dia ini cuma sambilan doang. Dia kerja di salah satu PT di Batam daerah Tunas (daerah-daerah pabrik2 nih coy) di bagian teknisi. Dia ngejalanin startupnya ini awalnya bertiga bareng temennya, tapi karena udah pada males-malesan akhirnya dia sendiri yang ngelanjutin sampe sekarang. Katanya D'Kurir ini udah dibentuk dari tahun 2015.

Dan karna hanya sebagai sambilan inilah startupnya jadi nggak terlalu bergairah, nggak sebesar Wak-Jek ojek onlen di Batam (sebelumnya gue juga ngajuin magang di Wak-Jek tapi katanya dia belum nerima anak magang. HIKS). Yang make tetep ada, tapi menurut gue sistemnya masih agak ribet.

Dia emang pake web, tapi (menurut gue) webnya nggak membantu dengan baik. Jadi kebanyakan yang pake jasa dia emang yang udah langganan jadi tinggal order lewat WA, meskipun sesekali emang ada yang order via web sih.

Selain bidang kurir, D'Kurir ini sendiri juga mengembangkan startupnya dibidang internet marketing. Jadi ada banyak banget cabangnya jadi beberapa kayak: D'Tiket, D'Asuransi, D'Advertising, D'Ebook, D'Tur, D'Saham, dan masih banyak banget D-D yang lainnya deh.

Terus setelah panjang lebar dijelasin sampe gue digigitin nyamuk, akhirnya gue disuruh milih, mau magang dibagian yang mana. Kalo untuk D'Kurir diutamain buat yang berdomisili di Batam. Kalo buat yang lainnya bisa aja misal gue balik juga tetep bisa magang. Bahkan gue dibebaskan untuk sampai kapan aja terserah magangnya. Mau lanjut bukan magang (alias kerja beneran) juga boleh. Yah, itung-itung mah belajar ya kalo saya. Sama nambah channel juga lumayan. WKWK

Selain milih bidang, gue juga disuruh milih mau pake media promosi apa. Ada banyak banget mulai fanspage FB, WA, Instagram, dan beberapa macem media sosial lainnya yang gue lupa.

Setelah berfikir semalaman (gue ketemu mas-nya 2 kali, jadi yang pertemuan pertama buat sharing yang kedua buat ngomongin kontrak dsb), gue akhirnya memilih untuk belajar di D'Tur dengan media promosi Instagram.

Kenapa memilih Tur?
Karna gue suka jalan. HAHA
Selain itu juga gue lagi ada sedikit kepengen bikin sesuatu tentang pariwisata Indonesia. Mungkin dengan langkah awal gue mempelajari bidang ini, gue sedikit banyak tau lah ya.

Kenapa memilih Instagram?
Sebenernya dari semua sosial media yang ada, saat ini yang paling bagus banget buat dijadiin media promosi adalah fanspage FB. Disana gampang banget buat ngegaet konsumen bahkan penyebarannya juga cepet dan murah.
Tapi nggak tau kenapa gue penasaran aja sih sama Instagram.
Gue pengen belajar lebih dalem soal riset prime-time, hashtag, dan segala macem tetek bengek soal instagram,

Dan seperti itulah magang kerja gue yang beneran.
Emang ada yang nggak beneran?
Tentu.
Lebih penting dari magang kerja ini malah.
Magang ngurus anak >.<

Mungkin bakal gue ceritain di next post kali yaa, ini udah panjang dan gue udah mulai bosen liat layar.

Semoga dapet pelajaran di curhat gue yang singkat ini! ^^

You Might Also Like

0 komentar

Ngapain ke Batam? #1

Gue baru balik dari Batam beberapa hari yang lalu.

Niat awal adalah gue pengen nambah pengalaman dengan magang mandiri di salah satu startup bidang kurir barang disana. Gue udah mulai browsing-browsing dari tiga bulan sebelum gue berangkat dan ketemulah sama salah satu platform D'Kurir.

Gue mulai hubungin CP nya dan dia dengan senang hati nerima gue buat jadi anak magangnya.

Bandara Juanda Surabaya Pukul 4 AM

Singkat cerita gue terbang ke Batam dan sampai lah disana di rumah kakak yang udah tinggal disana sejak nikah, kira-kira lima tahun. *lama juga ya ternyata

Setelah itu gue buat janji ketemu sama foundernya tepat seminggu setelah lebaran.

Kita ngobrolin beberapa hal tentang startup yang dia bangun dan gue mulai cari tahu gimana sistem dan cara kerja D'Kurir ini sendiri.

Ternyata startup dia ini cuma sambilan doang. Dia kerja di salah satu PT di Batam daerah Tunas (daerah-daerah pabrik2 nih coy) di bagian teknisi. Dia ngejalanin startupnya ini awalnya bertiga bareng temennya, tapi karena udah pada males-malesan akhirnya dia sendiri yang ngelanjutin sampe sekarang. Katanya D'Kurir ini udah dibentuk dari tahun 2015.

Dan karna hanya sebagai sambilan inilah startupnya jadi nggak terlalu bergairah, nggak sebesar Wak-Jek ojek onlen di Batam (sebelumnya gue juga ngajuin magang di Wak-Jek tapi katanya dia belum nerima anak magang. HIKS). Yang make tetep ada, tapi menurut gue sistemnya masih agak ribet.

Dia emang pake web, tapi (menurut gue) webnya nggak membantu dengan baik. Jadi kebanyakan yang pake jasa dia emang yang udah langganan jadi tinggal order lewat WA, meskipun sesekali emang ada yang order via web sih.

Selain bidang kurir, D'Kurir ini sendiri juga mengembangkan startupnya dibidang internet marketing. Jadi ada banyak banget cabangnya jadi beberapa kayak: D'Tiket, D'Asuransi, D'Advertising, D'Ebook, D'Tur, D'Saham, dan masih banyak banget D-D yang lainnya deh.

Terus setelah panjang lebar dijelasin sampe gue digigitin nyamuk, akhirnya gue disuruh milih, mau magang dibagian yang mana. Kalo untuk D'Kurir diutamain buat yang berdomisili di Batam. Kalo buat yang lainnya bisa aja misal gue balik juga tetep bisa magang. Bahkan gue dibebaskan untuk sampai kapan aja terserah magangnya. Mau lanjut bukan magang (alias kerja beneran) juga boleh. Yah, itung-itung mah belajar ya kalo saya. Sama nambah channel juga lumayan. WKWK

Selain milih bidang, gue juga disuruh milih mau pake media promosi apa. Ada banyak banget mulai fanspage FB, WA, Instagram, dan beberapa macem media sosial lainnya yang gue lupa.

Setelah berfikir semalaman (gue ketemu mas-nya 2 kali, jadi yang pertemuan pertama buat sharing yang kedua buat ngomongin kontrak dsb), gue akhirnya memilih untuk belajar di D'Tur dengan media promosi Instagram.

Kenapa memilih Tur?
Karna gue suka jalan. HAHA
Selain itu juga gue lagi ada sedikit kepengen bikin sesuatu tentang pariwisata Indonesia. Mungkin dengan langkah awal gue mempelajari bidang ini, gue sedikit banyak tau lah ya.

Kenapa memilih Instagram?
Sebenernya dari semua sosial media yang ada, saat ini yang paling bagus banget buat dijadiin media promosi adalah fanspage FB. Disana gampang banget buat ngegaet konsumen bahkan penyebarannya juga cepet dan murah.
Tapi nggak tau kenapa gue penasaran aja sih sama Instagram.
Gue pengen belajar lebih dalem soal riset prime-time, hashtag, dan segala macem tetek bengek soal instagram,

Dan seperti itulah magang kerja gue yang beneran.
Emang ada yang nggak beneran?
Tentu.
Lebih penting dari magang kerja ini malah.
Magang ngurus anak >.<

Mungkin bakal gue ceritain di next post kali yaa, ini udah panjang dan gue udah mulai bosen liat layar.

Semoga dapet pelajaran di curhat gue yang singkat ini! ^^

0 komentar:

Posting Komentar

My Blog List

My Blog List