Menjadi Rese' di Masa Tua

Menjadi Rese' di Masa Tua

Sekitar sebulan yang lalu Mama gue nginep di kosan dalam rangka kangen anaknya. Dia sibuk banget beresin ini lah, itulah. Yang katanya kamar gue berantakan lah. Ini harusnya diletakin disini, ini harusnya jangan disini. Padahal sebagian besar temen gue yang main kesini bakalan ngomong, "Astaga Chiki, lo tetep aja ya kamarnya rapi terus banyak hiasan yang keren-keren".

Dan beberapa hari terakhir pun ada temen gue yang curhat kalo orang tuanya malesin. Katanya sih nyokap-nya kalo punya salah ngga mau disalahin, giliran dia yang salah dikit udah dimarahin diikuti ungkitan kesalahan-kesalahannya yang udah berlalu begitu lama beberapa abad sebelum Masehi.

Dari sini gue mulai berpikir kalo emang tingkah orang tua pada anaknya itu emang kebanyakan konyol. Menjadi rese' di masa tua itu adalah salah satunya. Entah dengan dia marah-marah, ngomentarin apa yang dilakuin anaknya, ngelakuin hal-hal yang kayak Mama gue lakuin (meskipun itu juga nggak terlalu ngeselin-ngeselin amat menurut gue).

Makin anak tumbuh dewasa, seorang anak bakalan jadi mandiri. Terlebih kayak gue dan temen-temen gue yang kuliah di perantauan. Orang tua makin ngerasa nggak punya peran lagi sebagai orang tua di hidup anak-anaknya. Merasa nggak berguna dan nggak dibutuhin.

Keadaan kayak gini bisa dibilang Post Power Syndrom. Sindrom kayak gini dialamin ketika seseorang ngga lagi menduduki suatu 'jabatan' tertentu. Misalnya aja seseorang yang udah pensiun. Nah, hal ini bisa aja dialami orang tua yang merasa kedudukannya 'diancam' oleh kemandirian anaknya. Ya karena itu kebanyakan orang tua memaksakan diri 'tetap berfungsi' di kehidupan anaknya, yang sayangnya lebih sering dilakukan dengan paksa atau dengan aneh-aneh.

Kalo sebagai anak kita ngerti konsep ini, kita bakalan ngelihat kejadian ini dengan sudut pandang yang berbeda. Kebanyakan anak akan memandang tingkah mereka sebagai sesuatu yang menyebalkan, ngeselin, salah satunya kayak temen gue yang diatas. Padahal sikap mereka ini termasuk kebutuhan yang menyedihkan, lho. Mereka sampe perlu untuk diafirmasi bahwa peran mereka sebagai orang tua itu masih ada dan masih berlaku. Dengan respon kita yang makin kesel ke mereka, bahkan membantah dsb, bakal makin nunjukin kalo mereka beneran nggak punya peran apa-apa lagi dalam hidup kita.

Coba deh renungin sebentar aja.
Coba lo jadi orang tua yang kayak gini.
Apa  yang bakalan lo lakuin?

Mereka butuh peran.
Sampai-kapan-pun, orang tua akan selalu butuh untuk merasa punya peran dalam kehidupan anaknya.

Kalo nggak kita kasih, ya mereka bakalan nyari sendiri. Dan biasanya di posisi yang kita nggak suka.

Coba inget-inget lagi kapan terakhir kali lo ngasih peran ke orang tua dalam hidup lo?

Emang gue nggak sebegitu deket banget sama mama gue, kayak temen gue yang lain. Tapi kadang-kadang gue chat buat nanya gimana caranya Mama bikin sop ayam. Gimana caranya jahit baju bolong dengan rapi. Cara ini. Cara itu.

Gue bisa Google, honestly.
Tapi gue memilih untuk tanya ke Mama.

Setiap petuah yang Mama bilang, gue iyain.
Jangan lupa ini.
Jangan lupa itu.
Padahal gue termasuk orang yang nggak teledor.
**Setidaknya dari 3 temen gue yang lain yang sering lupa nyabut kunci motor, lupa bawa STNK, dll wkwk

Gue iyain semua.

Dengan kayak gini gue berharap banget kalo Mama akan selalu punya peran bagi kehidupan gue. Nggak peduli semandiri apa gue.
Jadi Mama nggak punya lagi kebutuhan untuk marahin atau konflik sama gue.

Nah.
Jadi kapan terakhir kali kalian memberi orang tua ruang peran dalam hidup kalian?

My Blog List

My Blog List