Takut Sendirian, Lo Harus Baca Ini!

Menjadi Rese' di Masa Tua

ACNE!!! :(

Takut Sendirian, Lo Harus Baca Ini!

NOTE: Kalo lo masih suka sebel ketika lo ngeliat atau membaca sesuatu yang nggak lo setuju, artinya lo belum dewasa-dewasa amat. Lo belum bisa memisahkan antara emosi dan logika beragumen. Biasain deh nggak usah emosi. Ini ngelatih lo untuk menerima sesuatu dari sudut pandang berbeda. Gue nulis blog ini no offense, ya. Gue pure pengen banget nulis apa yang selama ini gue resahkan, dari sudut pandang gue. Selamat mikir.
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Beberapa hari yang lalu gue kumpul sama beberapa temen disalah satu café bertema Korea deket rumah gue. Ada salah satu bahasan menggelitik yang pengen banget gue bahas disini. Salah satu temen gue tiba-tiba bilang kalo dia udah nggak betah buat jomblo. 

Nggak tahu ya, apa karna kita beda frekuensi pikiran atau gimana, gue takut kalo dia sebenernya cuma takut buat sendirian. Takut kalo semuanya bakal menjadi nggak berarti kalo dia jalan sendirian. Insecure sama kemampuan diri sendiri untuk bisa menjadi mandiri dalam menghadapi struggle-nya kehidupan.


“Seseorang semestinya memutuskan bersama orang lain karena menemukan keutuhannya tercermin, bukan ketakutannya akan sepi.” –Rectoverso, Dee.


Entah kenapa kalimat dari novel Dewi Lestari itu nancep banget dipikiran gue.

Kebanyakan dari orang yang gue perhatiin, mereka lebih takut untuk menjadi sendirian daripada memperbaiki kualitas diri untuk mempersiapkan seseorang yang bakal datang (buat lo) memiliki kualitas yang bagus juga. Yang equal sama diri kita.

Pasangan itu mirrors.
Menurut gue, jatuh cinta itu kayak persamaan matematika sederhana.
Ketika lo pengen dapet pasangan yang punya nilai sembilan, ya buat diri lo sembilan dulu.
Orang yang nilainya enam nggak bakal mungkin bisa bikin orang nilai sembilan tertarik.
*Apalagi kalo ada orang yang bilang, “Kamu itu nilainya terlalu tinggi, gue nggak bisa sejajar sama lo.” Mending langsung tinggalin aja. Lo sama sekali nggak berhak buat bersama orang kayak gitu.
Persamaannya nggak jalan.

Kalo lo punya niatnya biar nggak jomblo aja, buat apa?
Mending lo gunain waktu itu buat lebih mencintai diri lo sendiri.

Kalo lo nggak bisa cinta sama diri lo sendiri, nggak bisa sayang sama diri lo sendiri, gimana orang lain bisa ikut-ikutan cinta dan sayang sama lo.
Kalo lo sayang diri lo sendiri, lo bakalan ngasih yang terbaik buat diri sendiri. Lo bakalan merawat diri, mengapresiasi diri, melindungi diri, mengemas diri dengan kemasan terbaik, ,mengisi diri dengan pengetahuan terbaik menampilkan diri dengan kepribadian terbaik, dll. Lalu orang lain yang ngelihat lo sangat terawat dan menarik kayak gitu, bakal ikut-ikutan sayang sama lo.

Sebaliknya,
Kalo lo nggak sayang sama diri sendiri, lo nggak ngasih yang terbaik buat diri lo. Lo nggak peduli kucel kayak apa. Lo nggak apresiasi, nggak ngerawat, nggak dkemas, nggak diperhatiin, nggak diurus, lebih sayang junk food dibanding bentuk badan, dan berbagai bentuk penelantaran-penelantaran lainnya. Lalu orang lain ngelihat lo nggak keurus dan nggak menarik kayak gitu, lalu ikut-ikutan nggak sayang sama lo.

Make sense, kan?
Itu udah menjawab semua kenapa orang lain nggak bisa tertarik sama lo.
Lo butuh yang namanya cinta sama diri sendiri, sayang sama diri sendiri.
Lakuin itu dulu. Nggak usah mikir kejauhan kalo lo nggak kuat sendirian.

Hal lain, lo bisa cari potensi apa dalam diri lo yang selama ini nggak bisa lo liat. Cari batas kemampuan diri lo sampe mana. Lakuin hal-hal yang belum pernah lo lakuin.

Lo bisa ngelakuin semuanya sendirian. Lo-nya aja yang men-judge diri lo sendiri kalo nggak bakal mampu!

Suntuk?
Lo bisa travelling.
Bukan, ini bukan pergi ke Bali, terus foto-foto di bar pinggir pantai terus upload ke social media. Tapi jalan-jalan ke pelosok Indonesia. Naik angkutan umumnya. Ketemu orang-orangnya. Nyobain makanan tradisionalnya.
Kalo udah ada duit, bisa mulai agak jauh ke luar Indonesia. Biar tau rasanya jadi minoritas dan belajar menumbuhkan empati.

Hidup mikirin status relationship cuma bikin hidup lo terbuang sia-sia.

Apalagi  ngurusin yang namanya baper.
Dan menurut gue, mau dibungkus dengan pembelaan apapun, baper adalah kesalahan diri sendiri karena berurusan dengan harapan yang lo buat sendiri.
Grow up and take responsibility of your own action and thoughts.

Capek sendirian?
Kalo lo nggak capek, berarti lo sedang nggak memperjuangkan apapun dalam hidup lo.
Capek itu wajar kali.

Ada salah satu temen yang sempet tanya kayak gini ke gue, “Lo pernah nggak sih, ngerasa butuh seseorang?”

Well,
Emang ada sih saat terendah dalam diri gue yang bener-bener nggak bisa bangkit dan semacam males mikirin semuanya sendirian. Tapi apa, gue masih punya Alloh.
Gue masih punya Yang Maha Segalanya dalam hidup gue.

Seriously, Dia adalah satu-satunya tempat dimana gue bisa ngomong apa aja tanpa gue malu. Tanpa harus gue menutupi sesuatu. Dia pasti dengerin gue. PASTI!

Dan ketika lo bener-bener berada di titik puncak dari kesuntukan yang lo alamin, tenang aja. Nggak lama lagi juga bakal balik ke titik nol lagi. Lo bakal ngerasa ter-refresh.

Setelah itu? Mulai lagi untuk menjadi positif dan perbaikin kualitas diri, supaya lo bisa layak dapet orang yang nilainya sama, atau lebih dari nilai diri lo sendiri.

Menjadi Rese' di Masa Tua

Sekitar sebulan yang lalu Mama gue nginep di kosan dalam rangka kangen anaknya. Dia sibuk banget beresin ini lah, itulah. Yang katanya kamar gue berantakan lah. Ini harusnya diletakin disini, ini harusnya jangan disini. Padahal sebagian besar temen gue yang main kesini bakalan ngomong, "Astaga Chiki, lo tetep aja ya kamarnya rapi terus banyak hiasan yang keren-keren".

Dan beberapa hari terakhir pun ada temen gue yang curhat kalo orang tuanya malesin. Katanya sih nyokap-nya kalo punya salah ngga mau disalahin, giliran dia yang salah dikit udah dimarahin diikuti ungkitan kesalahan-kesalahannya yang udah berlalu begitu lama beberapa abad sebelum Masehi.

Dari sini gue mulai berpikir kalo emang tingkah orang tua pada anaknya itu emang kebanyakan konyol. Menjadi rese' di masa tua itu adalah salah satunya. Entah dengan dia marah-marah, ngomentarin apa yang dilakuin anaknya, ngelakuin hal-hal yang kayak Mama gue lakuin (meskipun itu juga nggak terlalu ngeselin-ngeselin amat menurut gue).

Makin anak tumbuh dewasa, seorang anak bakalan jadi mandiri. Terlebih kayak gue dan temen-temen gue yang kuliah di perantauan. Orang tua makin ngerasa nggak punya peran lagi sebagai orang tua di hidup anak-anaknya. Merasa nggak berguna dan nggak dibutuhin.

Keadaan kayak gini bisa dibilang Post Power Syndrom. Sindrom kayak gini dialamin ketika seseorang ngga lagi menduduki suatu 'jabatan' tertentu. Misalnya aja seseorang yang udah pensiun. Nah, hal ini bisa aja dialami orang tua yang merasa kedudukannya 'diancam' oleh kemandirian anaknya. Ya karena itu kebanyakan orang tua memaksakan diri 'tetap berfungsi' di kehidupan anaknya, yang sayangnya lebih sering dilakukan dengan paksa atau dengan aneh-aneh.

Kalo sebagai anak kita ngerti konsep ini, kita bakalan ngelihat kejadian ini dengan sudut pandang yang berbeda. Kebanyakan anak akan memandang tingkah mereka sebagai sesuatu yang menyebalkan, ngeselin, salah satunya kayak temen gue yang diatas. Padahal sikap mereka ini termasuk kebutuhan yang menyedihkan, lho. Mereka sampe perlu untuk diafirmasi bahwa peran mereka sebagai orang tua itu masih ada dan masih berlaku. Dengan respon kita yang makin kesel ke mereka, bahkan membantah dsb, bakal makin nunjukin kalo mereka beneran nggak punya peran apa-apa lagi dalam hidup kita.

Coba deh renungin sebentar aja.
Coba lo jadi orang tua yang kayak gini.
Apa  yang bakalan lo lakuin?

Mereka butuh peran.
Sampai-kapan-pun, orang tua akan selalu butuh untuk merasa punya peran dalam kehidupan anaknya.

Kalo nggak kita kasih, ya mereka bakalan nyari sendiri. Dan biasanya di posisi yang kita nggak suka.

Coba inget-inget lagi kapan terakhir kali lo ngasih peran ke orang tua dalam hidup lo?

Emang gue nggak sebegitu deket banget sama mama gue, kayak temen gue yang lain. Tapi kadang-kadang gue chat buat nanya gimana caranya Mama bikin sop ayam. Gimana caranya jahit baju bolong dengan rapi. Cara ini. Cara itu.

Gue bisa Google, honestly.
Tapi gue memilih untuk tanya ke Mama.

Setiap petuah yang Mama bilang, gue iyain.
Jangan lupa ini.
Jangan lupa itu.
Padahal gue termasuk orang yang nggak teledor.
**Setidaknya dari 3 temen gue yang lain yang sering lupa nyabut kunci motor, lupa bawa STNK, dll wkwk

Gue iyain semua.

Dengan kayak gini gue berharap banget kalo Mama akan selalu punya peran bagi kehidupan gue. Nggak peduli semandiri apa gue.
Jadi Mama nggak punya lagi kebutuhan untuk marahin atau konflik sama gue.

Nah.
Jadi kapan terakhir kali kalian memberi orang tua ruang peran dalam hidup kalian?

ACNE!!! :(

Oke gue semangat banget buat ngepos kali ini.

Berawal dari nonton youtube gara-gara bingung mau ngapain. Berhubung besok UAS cuma takehome dan udah beres semua dari minggu tenang kemaren, gue youtubean. Dan random gue nemuin ini:


Karena akhir-akhir ini gue desperate banget sama jerawat gue yang nggak sembuh-sembuh, gue bertekad bulat untuk menyelesaikannya tahun ini.

Sebenernya gue udah mulai jerawatan dari SMP. Tapi cuma dikit banget di jidat. Berhubung gue SMP pake hijab, jadi nggak begitu keliatan.

Gue dulu bangga banget punya jerawat pas SMP. Entah  goblok atau gimana ya, tapi gue merasa kalo udah gede saat itu. Jadi menurut teori yang gue bikin sendiri, kalo lo udah jerawatan, berarti lo udah gede. Tuh kan, entah kenapa dari sekecil itu bisa mikir konyol kayak gitu.

Setelah itu gue udah mulai masuk SMA dan mulai timbul beberapa brutusan di pipi gue. Tapi dikit banget sih. Gue nggak tau penyebabnya apaan. Tapi kayaknya sih karena nggak cocok pake facial foam, dan gue tetep ngelanjutin make. Sa bodo amat gue kenapa bego banget sih ya :(

Terus makin keini gue kuliah di Malang jerawat gue makin menjadi. Entah karena alergi air, udara atau apaan gue ga paham. Tau-tau jadi makin rata aja nih jerawat :(

Banyak banget yang bilang "Kok lo jadi jerawatan sekarang" Udah ga tau deh mau jawab apa, karna gue sendiri juga ga tau jawabannya.

Gue udah ngelakuin semua usaha dari yang tradional macem kunyit parut, jeruk nipis gue peres di muka, pake bawang putih yang notabene perih banget astagaa, sampe ke perawatan di Larisa, Nava Green, dan beli produk yang mahalnya minta ampun dari The Body Shop.

Entah gue kena kutukan apa.

Kemaren terakhir kondisi wajah gue tinggal bekas jerawat aja. bertahan sekitar 3 hari muncul lagi 5 jerawat segede gaban di pipi kiri sama jidat gue. Beberapa jerawat kecil juga muncul dengan sangat indah. Baru beberapa hari gue ngerasain cuci wajah mulus tanpa ada jrendelan, eh udah balik lagi.

Dan setelah fiinget-inget, gue baru aja ngabisin satu loyang omelet. Dan telurnya bukan telur kampung. Alias telur yang dari ayam potong.

Dan setelah nonton video tadi, gue langsung tersadar dan berniat untuk jaga makanan.

Percuma aja gue pake produk yang mahal macem The Body Shop kalo makanan nggak diatur.

Ntah gue ini emang bego atau gimana ya, sebenernya dari dulu itu udah di suruh jaga makanan sama mama. Jangan makan telur, jangan makan ayam potong, bla bla bla, ya tapi gue nggak dengerin karna itu semua enak T.T

Memang makanan enak itu kebanyakan kaga sehat.

Sooo,
Setelah lihat video itu, gue langsung ganti baju dan beli produk yang disaranin disana.






Oke.
Butuh perjuangan banget buat nyari dua benda itu.

Berawal dari facial foam gue yang abis, gue pergi ke MATOS buat beli di The Body Shop Matahari. Rencana gue mau nyari di Hypermart kali aja ada nongol cuka apel disana. Pertama tanya mbaknya aja udah dibilangin kalo cukanya kosong. Gue langsung mikir untuk langsung ke Giant. Dan Giant itu di MOG -.- Gue langsung kesana.

Udah sampe kesana gue muter-muter (karna mbaknya bilang kalo 'disana' ada).
Oke.
Disana itu nggak jelas :(

Gue muter-muter dan nyerah karna cuma nemuin cuka dapur yang buat bikin acar aja di salah satu rak.

Gue mutusin untuk beli cuka apel online aja kalo sampe nggak ada. (Kebangetan banget sih kalo ga ada, secara Malang itu Kota Apel, coy.

Dan akhirnya gue memutuskan untuk mencari daftar kedua yaitu coconut oil.

Pas gue browsing-browsing sih katanya dijual di apotek. Jadi gue langsung cus ke Kimia Farma Jl Ijen.

Ditengah perjalan udah mulai gerimis sih. Dan akhirnya gue lanjut aja. Males make jas hujan. Pikir gue deket kok.

Setelah sampe di Kimia Farma, gue lagi-lagi nggak nemuin tuh coconut oil.

Gue mulai lemes dan putus asa.

Ada salah satu apotek yang gue tau didaerah Suhat. Dan gue sedikit meragukan kelengkapan dia. Dengan bimbang, gue mikirin sepanjang jalan bakalan mampir kesana apa nggak.

Btw nama apoteknya K24, tempatnya deket patung pesawat Suhat.

Diperjalanan ujan makin deres. Dan gue nggak make jas hujan, dengan alasan males berenti di pinggir jalan. Semuanya basah -.-

Dan dengan kebimbangan ini gue akhirnya mutusin untuk tetap nyoba ke k24.

Semakin kesana ujan semakin deres. celana gue basah kuyup. Air masuk kemana-kemana!

Sampe di apotek K24 kagak ada, sumpah gue adalah orang paling buruk dalam hal pengambilan keputusan.

Gue adalah orang dengan pengambil keputusan terburuk sepanjang gue tau. Gue selalu ngambil keputusan dari dua pilihan, dan yang gue pilih selalu itu yang salah -,-

Entah ini kutukan gue yang lain atau gimana.

Dan akhirnya sampailah gue didepan apotek itu

Dengan baju basah kuyup, pake masker.
Gue memasuki apotek ini.

Gue tanya ke mbaknya punya coconut oil apa nggak dan jawabannya adalah....

ADA!

Gue bersyukur!
Gue nggak sia sia kali ini.


Harganya 32ribu aja. Dan gue bayar dengan wajah berbinar.

Setelah itu gue ragu. Pengen banget nanya tapi rasionalitas di otak gue agak nahan.

Emang di apotek bakal jual cuka apel ya.

Dan ini yang sebenernya jadi penghalang gue dalam mengambil keputusan.

Kata hati gue. Pikiran gue.
Entah kenapa mereka selalu bersebrangan.

Akhirnya gue pun tanya ke mbaknya dengan ragu-ragu.

"Mbak, di sini jual cuka apel ga sih?"

Entah mbaknya lagi sakit apa tapi dia jawab 'ada' tapi sambil geleng.
Atau emang kepalaku aja yang lagi pusing jadi ngelihat mbaknya geleng.

Dan gue mastiin lagi pendengaran gue yang gue sangat yakin masih bagus.

"Nggak ada?"

Dan mbaknya nekenin kalo disini jual cuka apel.

ADA!!

Ya Allah, aku sangat bersyukur.

Dua-duanya gue dapet disini. Bahkan bukan di supermarket. Dan apotek ini lebih deket dari kosan gue daripada MATOS sama MOG!

Dan gue pulang dengan tersenyum.

Meskipun kaki gue kedinginan karna basah. Dan air yang masuk kemana-mana itu, gue tetep senyum.

Dan gue berjanji, gue bakal jaga makanan gue.

Karna meskipun gue udah ngusahain dari eksternal kalo dari dalemnya sendiri nggak dijaga, ya bakal tetep sia-sia.

Doa'in gue dong.
Biar gue semangat.
Biar gue bisa memenuhi salah satu dari 4 aspek peningkatan kualitas diri yaitu: kualitas penampilan.

Haha.
Salam hangat.
Dari Malang,
Kota dingin.
13:23



My Blog List

My Blog List