"What's bestfriend? And who's your bestfriend?"

20.22

"What's bestfriend? And who's your bestfriend?"


Oke.
Kemaren gue dapet pertanyaan macam itu di ask.fm. Dan gue seperti berfikir kembali dan mengingat-ngingat.

Sebenernya apa sih makna best-friend itu sendiri?
Gue juga masih rancu dan belum bisa dapet jawaban yang bener-bener buat gue puas.


Pas TK, gue punya temen yang selalu sama gue. Dia tinggal deket rumah gue cuma beda gang doang. Setiap hari pulang sekolah, gue bakalan main ke rumah dia. Jarang sih dia main ke rumah gue.

Rumah kita bakal sama-sama kosong. Orangtua kita sibuk pada urusan orang dewasa dan kita tidak mempermasalahkannya.

Gue sering nonton acara TV anak-anak dirumahnya (gue inget kita sering nonton teletubbies pada masa itu), main ayunan yang dibuatin ayahnya di belakang rumahnya, main-main di taman kecil di depan rumahnya, dan kegiatan anak kecil lainnya di era 2000-an.

Gue ngerasa nyaman temenan sama dia. Kita bahkan punya hobi yang sama dalam bidang menggambar saat itu. Pernah ikut lomba bareng, mengalami kejadian memalukan bareng. Oke kalau untuk kejadian memalukan ini sepertinya bagi gue doang WKWK.




Sampe pada akhirnya kita pas SD udah nggak se-bestfriend itu. Dia mungkin mulai nyaman  temenan sama yang lain. Kita mulai jarang ngobrol dan, ya, kita berkumpul dengan teman masing-masing.

Pas SD gue jadi ber-tiga. Gue lebih deket sama anak pinter dikelas. Mereka anak rangking satu dan dua. Sedangkan gue paling mentok juara 4.

Kita fine. Pulang sekolah sering main bareng. Gue sih yang sering main ke rumah mereka. Kita main restoran-restoranan, main monopoli, salon-salonan, sampe bahkan kita pernah nonton film The Virgin (yang pemainnya Laudya Chintya Bela) dengan sok tahu dan sok dewasa, padahal kaga tau tuh film nyeritain apaan sebenernya.

Sampai pada akhirnya kita pisah. Kita masuk di SMP kita masing-masing. Tidak ada yang berada dalam satu sekolah yang sama diantara kita.

Kita lost contact.

Udah nggak pernah lagi main-main bareng pulang sekolah.
Bahkan untuk sekedar saling nyapa pun, berangsur-angsur kita mulai agak sungkan.

Di SMP gue tergolong orang yang pendiem. Gue masuk di sekolah dimana ga ada temen-temen SD gue yang sekolah disana. Gue belajar menjadi minoritas. Maklum, gue memilih untuk sekolah di Madrasah di pusat kabupaten. Dulu gue SD di kecamatan, dan SMP-SMA gue ada di kabupatennya.

Hari pertama masuk bahkan gue sendirian naik bus dan salah naik bus antar kota. Untung bisnya belom jalan jauh. Kalo nggak mungkin gue bakal jadi urban gelap di kota seberang. Oke yang ini terlalu menghayal.

Gue belom nemuin temen yang bener-bener deket (tapi gue udah nemuin temen cowok yang satu interest sama gue saat kelas 7, tapi belum terlalu deket sampe akhirnya bisa akrab mulai kelas 8) sampe akhirnya gue naik ke kelas 8. Dari pertama masuk atmosfernya udah beda. Gue ngerasa bangga karna gue tetep masuk di kelas yang tergolong pilihan. Di sekolah gue ada sistem rolling dimana siswa yang nilainya jelek bakalan dipindah ke kelas yang grade-nya lebih rendah. Dengan sangat bersyukur, gue masih di kelas B.

Gue duduk di meja paling depan sama temen asing gue yang ternyata adalah murid rolling-an dari kelas I. Dia rangking 2 kalo nggak salah. (Yang ranking 1 di rolling ke kelas A)
Dan dibelakang dua ada dua temen gue yang gue inget dia adalah temen kelas 7B gue kemaren.

Dan bisa ditebak, ya, kita main bareng-bareng. Bahkan kita mendeklarasikan bahwa kita adalah sebuah gang, dengan nama yang sudah kami sepakati bersama. Ewh, anak SMP banget ga sih(?)

Kita melalui masa-masa puber bersama. Dari mulai sms pake hU12uF k4iiAk 9iNiE, poto selfie ngambil dari sudut ekstrim, sampe ke masalah cinta-cintaan abal-abal. Gue banyak belajar tentang makna bersama. Gimana kita nakal bareng, kita makan di kantin bareng-bareng, main-main ngupul di rumah temen gue sampe sore. Bahkan hampir setiap hari Jumat kita selalu main di rumah temen dan baru pulang sore hari.

Sebegitu deketnya sampe kita punya tekad yang sama untuk masuk di salah satu SMA favorit di kabupaten, SMAN 1 Trenggalek.

Kita berhasil!
Kita ber-empat masuk.

Dan bisa ditebak, kita nggak seharmonis dulu. Nggak selalu bareng kemana-mana. Lingkungan kita udah beda. Kita pisah kelas dan cuma gue sama satu temen gue yang satu kelas. Dan ya, kita kembali menjadi orang asing lagi yang hanya saling bersapa 'Hai' saat kita papasan. Selebihnya? Kita menjadi diri masing-masing, dan mulai ketinggalan bagaimana kisah-kisah dia selanjutnya.

Kelas 2 SMA, kita udah mulai penjurusan.
Gue masuk di IPA 4, dan akhirnya dari kita ber-empat nggak ada yang bener-bener satu kelas.
Sapaan formalitas tetap menjadi rutinitas. Semakin lama, kita semakin jauh mulai melupakan bagaimana masing-masing dari kita.

Dan akhirnya, gue ketemu orang baru lagi. Orang yang bakal nemenin gue untuk setengah masa SMA ini.

Dia temen gue. Satu meja.
Kita sempet saling kenal karena satu ekskul teater. Dan kita sama-sama gila. Itulah interest kita yang sama. Dan gue sering dengerin curhatan dia tentang pacaranya, tentang sehari-harinya.

Dilain kesempatan, gue juga mulai menemukan temen cowok yang menurut gue nyambung.

Kalian ngerasa nggak sih kalo temenan sama cowok itu lebih simpel? Lebih aman karna nggak bakalan ada drama? Lebih jujur dan apa adanya?

Dan gue nemuin itu.

Pas Kuliah?
Gue mulai sadar kalo gue nggak bakal bisa maju kalo gue apatis. Sebelum-sebelumnya gue adalah tipe orang pendiem yang nggak mau gerak duluan dalam hal percakapan pertama. Gue bakal milih diem sampe orang yang disebelah gue gatel dan akhirnya membuka percakapan.

Gue ngerasa ada di jalan yang salah.

Dari awal kuliah, gue udah manteb-in niat untuk SKSD sama orang.

Berawal dari Pleton OSPEK fakultas, gue udah mulai sok-sok an jadi anak ramah pada setiap orang asing. Gue berusa bangun topik, gue ngobrol, gue nyari mana sih yang cocok sama gue.

Dan akhirnya gue nemu anak satu Pleton yang ternyata kita sekelas.

Oke dia cuek. Dia kadang ngomong cuma pas gue ngomong dan gue lemah dalam hal basa-basi. Sampe pernah kepikiran, Apa gue cari orang lain yang lebih asik kali ya buat ngobrol. Nggak nyambung gue sama dia.

Tapi ya nyatanya kita barengan. Bertiga ketambahan satu anak ribut yang awalnya juga sok-sokan cuek.

Bahkan sampe akhirnya kita milih minat yang sama, kita barengan terus.

Nambah lagi satu, anak yang gue perhatiin kita punya interest yang bener-bener sama. Bedanya dia jago bahasa inggris, gue jago musik.

((Mungkin soal dia bakal gue bahas di postingan selanjutnya, ini bakal panjang))

Yaudah kita fine. Kita enjoy. Kita nikmatin masa-masa ini bareng-bareng.

Ada lagi satu cowok muncul jadi temen baik gue. Punya pemahaman yang sama, interest yang sama. Nyambung dalam obrolan.

Dan disini gue bakal bikinin kalian bagan yang bakal bikin kalian makin random  jelas tentang bagaimana gue temenan sama orang. *niat banget ga sih*



Gue bersyukur gue berada di lingkungan yang benar saat masa-masa seperti ini. Masa-masa dimana gue labil karena perubahan masa dari remaja ke dewasa. Ini puber ke-2 gue. Gue nggak boleh salah langkah.




Dan balik lagi pertanyaan awal.


"What's bestfriend? And who's your bestfriend?"




Gue bakal jawab kalo bestfriend itu sejatinya nggak bisa diukur dengan waktu yang singkat. Kita nggak bisa langsung nyimpulin dia bestfriend gue dengan hitungan waktu satuan tahun. Kita nggak pernah bener-bener ngerti makna di balik kata itu. Semuanya berkembang ngikutin linimasa waktu.

Dan siapa bestfriend gue, gue nggak bisa jawab itu. Gue masih belum cukup fakta untuk menyimpulkan masalah ini. (Ah-ela gitu aja pake fakta segala)

Mungkin ada beberapa orang yang dapat dengan mudah menetapkan gelar itu jatuh ke siapa. Tapi buat gue sendiri masih ragu. Dan gue, harus mencari suatu alasan yang tidak akan pernah berubah oleh waktu untuk bisa nemuin bestfriend gue yang sebenarnya.

Terlepas dari semua itu, gue ngucapin banyak terimakasih. Udah mau jadi temen gue, udah mau masukin gue jadi salah satu tokoh yang muncul di perjalanan hidup kalian. Ngikutin bagaimana perkembangan kalian. Jadi tempat curhat, jadi pendengar yang baik.

Gue tahu gue jauh dari kata sempurna dalam hal pertemanan. Tapi satu hal yang gue garis bawahi, gue sangat-sangat-sangat bersyukur telah memiliki kalian di proses perkembangan hidup gue.




You Might Also Like

4 komentar

"What's bestfriend? And who's your bestfriend?"

"What's bestfriend? And who's your bestfriend?"


Oke.
Kemaren gue dapet pertanyaan macam itu di ask.fm. Dan gue seperti berfikir kembali dan mengingat-ngingat.

Sebenernya apa sih makna best-friend itu sendiri?
Gue juga masih rancu dan belum bisa dapet jawaban yang bener-bener buat gue puas.


Pas TK, gue punya temen yang selalu sama gue. Dia tinggal deket rumah gue cuma beda gang doang. Setiap hari pulang sekolah, gue bakalan main ke rumah dia. Jarang sih dia main ke rumah gue.

Rumah kita bakal sama-sama kosong. Orangtua kita sibuk pada urusan orang dewasa dan kita tidak mempermasalahkannya.

Gue sering nonton acara TV anak-anak dirumahnya (gue inget kita sering nonton teletubbies pada masa itu), main ayunan yang dibuatin ayahnya di belakang rumahnya, main-main di taman kecil di depan rumahnya, dan kegiatan anak kecil lainnya di era 2000-an.

Gue ngerasa nyaman temenan sama dia. Kita bahkan punya hobi yang sama dalam bidang menggambar saat itu. Pernah ikut lomba bareng, mengalami kejadian memalukan bareng. Oke kalau untuk kejadian memalukan ini sepertinya bagi gue doang WKWK.




Sampe pada akhirnya kita pas SD udah nggak se-bestfriend itu. Dia mungkin mulai nyaman  temenan sama yang lain. Kita mulai jarang ngobrol dan, ya, kita berkumpul dengan teman masing-masing.

Pas SD gue jadi ber-tiga. Gue lebih deket sama anak pinter dikelas. Mereka anak rangking satu dan dua. Sedangkan gue paling mentok juara 4.

Kita fine. Pulang sekolah sering main bareng. Gue sih yang sering main ke rumah mereka. Kita main restoran-restoranan, main monopoli, salon-salonan, sampe bahkan kita pernah nonton film The Virgin (yang pemainnya Laudya Chintya Bela) dengan sok tahu dan sok dewasa, padahal kaga tau tuh film nyeritain apaan sebenernya.

Sampai pada akhirnya kita pisah. Kita masuk di SMP kita masing-masing. Tidak ada yang berada dalam satu sekolah yang sama diantara kita.

Kita lost contact.

Udah nggak pernah lagi main-main bareng pulang sekolah.
Bahkan untuk sekedar saling nyapa pun, berangsur-angsur kita mulai agak sungkan.

Di SMP gue tergolong orang yang pendiem. Gue masuk di sekolah dimana ga ada temen-temen SD gue yang sekolah disana. Gue belajar menjadi minoritas. Maklum, gue memilih untuk sekolah di Madrasah di pusat kabupaten. Dulu gue SD di kecamatan, dan SMP-SMA gue ada di kabupatennya.

Hari pertama masuk bahkan gue sendirian naik bus dan salah naik bus antar kota. Untung bisnya belom jalan jauh. Kalo nggak mungkin gue bakal jadi urban gelap di kota seberang. Oke yang ini terlalu menghayal.

Gue belom nemuin temen yang bener-bener deket (tapi gue udah nemuin temen cowok yang satu interest sama gue saat kelas 7, tapi belum terlalu deket sampe akhirnya bisa akrab mulai kelas 8) sampe akhirnya gue naik ke kelas 8. Dari pertama masuk atmosfernya udah beda. Gue ngerasa bangga karna gue tetep masuk di kelas yang tergolong pilihan. Di sekolah gue ada sistem rolling dimana siswa yang nilainya jelek bakalan dipindah ke kelas yang grade-nya lebih rendah. Dengan sangat bersyukur, gue masih di kelas B.

Gue duduk di meja paling depan sama temen asing gue yang ternyata adalah murid rolling-an dari kelas I. Dia rangking 2 kalo nggak salah. (Yang ranking 1 di rolling ke kelas A)
Dan dibelakang dua ada dua temen gue yang gue inget dia adalah temen kelas 7B gue kemaren.

Dan bisa ditebak, ya, kita main bareng-bareng. Bahkan kita mendeklarasikan bahwa kita adalah sebuah gang, dengan nama yang sudah kami sepakati bersama. Ewh, anak SMP banget ga sih(?)

Kita melalui masa-masa puber bersama. Dari mulai sms pake hU12uF k4iiAk 9iNiE, poto selfie ngambil dari sudut ekstrim, sampe ke masalah cinta-cintaan abal-abal. Gue banyak belajar tentang makna bersama. Gimana kita nakal bareng, kita makan di kantin bareng-bareng, main-main ngupul di rumah temen gue sampe sore. Bahkan hampir setiap hari Jumat kita selalu main di rumah temen dan baru pulang sore hari.

Sebegitu deketnya sampe kita punya tekad yang sama untuk masuk di salah satu SMA favorit di kabupaten, SMAN 1 Trenggalek.

Kita berhasil!
Kita ber-empat masuk.

Dan bisa ditebak, kita nggak seharmonis dulu. Nggak selalu bareng kemana-mana. Lingkungan kita udah beda. Kita pisah kelas dan cuma gue sama satu temen gue yang satu kelas. Dan ya, kita kembali menjadi orang asing lagi yang hanya saling bersapa 'Hai' saat kita papasan. Selebihnya? Kita menjadi diri masing-masing, dan mulai ketinggalan bagaimana kisah-kisah dia selanjutnya.

Kelas 2 SMA, kita udah mulai penjurusan.
Gue masuk di IPA 4, dan akhirnya dari kita ber-empat nggak ada yang bener-bener satu kelas.
Sapaan formalitas tetap menjadi rutinitas. Semakin lama, kita semakin jauh mulai melupakan bagaimana masing-masing dari kita.

Dan akhirnya, gue ketemu orang baru lagi. Orang yang bakal nemenin gue untuk setengah masa SMA ini.

Dia temen gue. Satu meja.
Kita sempet saling kenal karena satu ekskul teater. Dan kita sama-sama gila. Itulah interest kita yang sama. Dan gue sering dengerin curhatan dia tentang pacaranya, tentang sehari-harinya.

Dilain kesempatan, gue juga mulai menemukan temen cowok yang menurut gue nyambung.

Kalian ngerasa nggak sih kalo temenan sama cowok itu lebih simpel? Lebih aman karna nggak bakalan ada drama? Lebih jujur dan apa adanya?

Dan gue nemuin itu.

Pas Kuliah?
Gue mulai sadar kalo gue nggak bakal bisa maju kalo gue apatis. Sebelum-sebelumnya gue adalah tipe orang pendiem yang nggak mau gerak duluan dalam hal percakapan pertama. Gue bakal milih diem sampe orang yang disebelah gue gatel dan akhirnya membuka percakapan.

Gue ngerasa ada di jalan yang salah.

Dari awal kuliah, gue udah manteb-in niat untuk SKSD sama orang.

Berawal dari Pleton OSPEK fakultas, gue udah mulai sok-sok an jadi anak ramah pada setiap orang asing. Gue berusa bangun topik, gue ngobrol, gue nyari mana sih yang cocok sama gue.

Dan akhirnya gue nemu anak satu Pleton yang ternyata kita sekelas.

Oke dia cuek. Dia kadang ngomong cuma pas gue ngomong dan gue lemah dalam hal basa-basi. Sampe pernah kepikiran, Apa gue cari orang lain yang lebih asik kali ya buat ngobrol. Nggak nyambung gue sama dia.

Tapi ya nyatanya kita barengan. Bertiga ketambahan satu anak ribut yang awalnya juga sok-sokan cuek.

Bahkan sampe akhirnya kita milih minat yang sama, kita barengan terus.

Nambah lagi satu, anak yang gue perhatiin kita punya interest yang bener-bener sama. Bedanya dia jago bahasa inggris, gue jago musik.

((Mungkin soal dia bakal gue bahas di postingan selanjutnya, ini bakal panjang))

Yaudah kita fine. Kita enjoy. Kita nikmatin masa-masa ini bareng-bareng.

Ada lagi satu cowok muncul jadi temen baik gue. Punya pemahaman yang sama, interest yang sama. Nyambung dalam obrolan.

Dan disini gue bakal bikinin kalian bagan yang bakal bikin kalian makin random  jelas tentang bagaimana gue temenan sama orang. *niat banget ga sih*



Gue bersyukur gue berada di lingkungan yang benar saat masa-masa seperti ini. Masa-masa dimana gue labil karena perubahan masa dari remaja ke dewasa. Ini puber ke-2 gue. Gue nggak boleh salah langkah.




Dan balik lagi pertanyaan awal.


"What's bestfriend? And who's your bestfriend?"




Gue bakal jawab kalo bestfriend itu sejatinya nggak bisa diukur dengan waktu yang singkat. Kita nggak bisa langsung nyimpulin dia bestfriend gue dengan hitungan waktu satuan tahun. Kita nggak pernah bener-bener ngerti makna di balik kata itu. Semuanya berkembang ngikutin linimasa waktu.

Dan siapa bestfriend gue, gue nggak bisa jawab itu. Gue masih belum cukup fakta untuk menyimpulkan masalah ini. (Ah-ela gitu aja pake fakta segala)

Mungkin ada beberapa orang yang dapat dengan mudah menetapkan gelar itu jatuh ke siapa. Tapi buat gue sendiri masih ragu. Dan gue, harus mencari suatu alasan yang tidak akan pernah berubah oleh waktu untuk bisa nemuin bestfriend gue yang sebenarnya.

Terlepas dari semua itu, gue ngucapin banyak terimakasih. Udah mau jadi temen gue, udah mau masukin gue jadi salah satu tokoh yang muncul di perjalanan hidup kalian. Ngikutin bagaimana perkembangan kalian. Jadi tempat curhat, jadi pendengar yang baik.

Gue tahu gue jauh dari kata sempurna dalam hal pertemanan. Tapi satu hal yang gue garis bawahi, gue sangat-sangat-sangat bersyukur telah memiliki kalian di proses perkembangan hidup gue.




4 komentar:

ekanandapna mengatakan...

Mana nih lanjutannya qaqa

Chikita Dinda Putri mengatakan...

Wahh dasar anak inii, mau banget ada lanjutannya :p

Rahmi Mawaddah mengatakan...

Duhduh, siapa tuh?

Chikita Dinda Putri mengatakan...

Siapaa hayooooo

Posting Komentar

My Blog List

My Blog List