Awal Mula di Tanah Rantau

21.23

Kali ini sedikit banyak gue bakal cerita soal bagaimana kehidupan awal di kampus.

Pertama kali dinyatakan bahwa gue keterima di UB jurusan bisnis, gue nggak ada bayangan. Sama sekali!

Dari awal pikirannya ke Surabayaaa terus.
Didoain apa-apa Surabayaa mulu.
**Mngkin ga jodoh kali ya sama Surabaya. HeHe

Sampe akhirnya gue tau kalo keterima jalur SBMPTN pilihan ke-tiga.
Administrasi Bisnis,
Fakultas Ilmu Administrasi,
Universitas Brawijaya.

Dan bodohnya, gue bahkan nggak tau Fakultas Ilmu Administrasi itu letaknya dimana.

Pertama kali gue ke Malang buat nyari tempat kos, gue berniat untuk berangkat sendirian. Gue emang udah terbiasa buat pergi kemana-mana sendirian, paling jauh gue udah pernah terbang ke Batam sendirian pas Sma, coy.
Tapi mama nggak ngizinin gue ke Malang sendirian dan akhirnya dia ikut.

Sebenernya, alesan kenapa gue pengen sendiri adalah gue nggak pengen bikin mama repot. Gue nggak pengen bikin mama capek. Gue sangat paham jika nyari kosan di kota gede, dengan tempat asing yang bahkan gue nggak tau itu daerah apa adalah hal yang sangat melelahkan. Khusunya buat orang yang udah berumur.

Dan orang tua tetaplah orang tua.
Nggak berani biarin anaknya sendiri, mungkin takut ada yang nyulik dan minta tebusan.

Pada akhirnya gue berangkat dari rumah pagi dan udah nyampe Malang sekitar jam 11 siang. Kita naik travel dan turun di depan kios penyewaan motor buat transportasi kita muter-muter nyari kosan.

Setelah dapet motor -yang menurut gue itu mahal dan nggak enak-, kita muter-muter dengan list kosan yang udah gue bikin sebelumnya.

Kita sampe di kosan pertama di daerah kerto. Oke kosannya sih enak adem. Tapi listrik sama airnya dibayar kepisah. Jadi kesanya tambah mahal. Dan gue nggak sreg aja. Meskipun mama dari awal tetep bilang, "Udah disini aja, tempatnya enak, bapak kosnya juga enak"

Akhirnya gue ke tempat yang lain. Dimana gue nemu kosan ini lewat internet dan segala macem fasilitas dan sebagainya udah keren banget. Dan itu harganya murah. Nggak nyampe 900rebon/bulan.

Gue udah nunggu nyari kosannya, udah ketemu, tapi semacam nggak ada orang yang lagi jaga disana. Alhasil gue nggak bisa lihat kayak gimana bentukan tuh kosan.

Akhirnya gue pindah ke tempat yang lain. Waktu udah nunjukin pukul 2 siang. Dan gue udah ngelihat mama kecapean.

Kosan yang ini lumayan jauh. Dan gue nggak tau sama sekali ini daerah apa jalan apa. Gue cuma ngandelin alamat dan google maps di hape.

Sampe akhirnya gue nyampe disebuah ruko pinggir jalan. Itu alamat yang gue cari. Dan saat itu gue nggak nyadar kalo ruko itu tepat di depan fakultas gue sendiri! Sangking bego-nya.

Gue masuk dan mulai lihat-lihat gimana keadaan kosannya. Ada berbagai tingkatan dari yang mulai 500rebon/bulan sampe ke jutaan rupiah/bulan.
Gue memilih untuk melihat yang standar. Dan asal kalian tau, kosan itu bentuknya kayak rusun. Satu lantai bisa kali itu ada 30an kamar. Dan disini ada 7 lantai :)

Yang 600rebon/bulan ini ukuran kamarnya 2x2m. Dan coba kalian bayangin aja gimana bisa manusia hidup di kotak seperti itu :)

Gue muter-muter ngelihat ngebandingin dengan kamar yang lain. Ada yang kamar mandi dalem tapi gue ngerasa agak berat kalo udah nyampe harga segitu.

Dan dengan ngelihat wajah mama yang udah mulai kelelahan, ditambah waktu udah sore dan mama pengen cepet-cepet balik, so, gue akhirnya iya-in aja kosan ini. Gue udah nggak bisa mikir lagi gimana caranya hidup 1 tahun (kok satu tahun? Karna tuh kosan tahunan sumpah de gaboong) di kamar yang kecil mungil. Kosan lebih bisa dikategorikan kosan dengan 'kamar mandi dalem, kamar tidur luar'.

Dan gue balik setelah DP-in harga separoh kosan.

Tanggal 30 bulan Agustus, gue berangkat ke Malang dan mulai bawa barang-barang yang udah gue kira-kira bakal bisa muat disana. Mulai nata dan menikmati untuk bisa hidup disana selama 2 semester.

Dan untungnya, masih ada yang bisa ku syukuri dari kosan ini. Selain meja belajarnya gedee, aku kuliah juga tinggal nyebrang doang udah nyampe.

Selain kedua itu, nggak ada yang bisa dibanggakan dari kosan rumah susun ini.
Ventilasinya buruk. Nggak ada jendela (yang beneran jendela). Nggak ada garasi (ada sih tapi kecil dan udah nggak muat kalo misal gue mau bawa motor, kemana-mana -yang agak jauh- harus ngangkot). Nggak ada sinar matahari yang masuk. Nggak kedengeran adzan (kecuali lo pake aplikasi adzan di hape). Nggak ada Wi-Fi. Nggak ada kulkas. Sering nggak ada sinyal (gue berada di pojokan lantai -1 (minus satu alias turun satu). Kalo mau masang TV nambah bayar lagi. Pintunya kayak pintu kamar mandi. nggak ada space buat leyeh-leyeh di lantai. Even buat sholat pun pantat dan kepala gue bakal kena meja dan pintu pas lagi ruku'.



Gambar1. Foto pake panorama biar keceh


Tapi dibalik itu semua gue bersyukur. Gue bisa lebih menghargai keadaan. Gue bisa nikmatin bagaimana hidup dengan keadaan seperti ini. Dengan keadaan terbatas dan serba minim.

Gue belajar gimana harus beresin kamar supaya kamar mungil ini tetep rapi dan enak buat ditinggali meskipun dengan barang-barang yang setiap saat ketambahan mulu.

Dan disini gue menyalurkan hobi jalan gue lebih banyak lagi. Gue kemana-mana jalan kaki. Ampe beberapa sepatu lebih sering rusak duluan padahal baru beli.
Gue seneng jalan. Tapi disini porsinya lebih dibanyakin coy.

Dan pengalaman kayak gini di awal perkuliahan gue, itu sangat-sangat-sangat membantu memperbaiki dan meng-upgrade bagaimana kualitas diri gue sendiri di tanah rantauan.

Selamat menikmati hidup,
di tanah orang,
seorang diri,

You Might Also Like

0 komentar

Awal Mula di Tanah Rantau

Kali ini sedikit banyak gue bakal cerita soal bagaimana kehidupan awal di kampus.

Pertama kali dinyatakan bahwa gue keterima di UB jurusan bisnis, gue nggak ada bayangan. Sama sekali!

Dari awal pikirannya ke Surabayaaa terus.
Didoain apa-apa Surabayaa mulu.
**Mngkin ga jodoh kali ya sama Surabaya. HeHe

Sampe akhirnya gue tau kalo keterima jalur SBMPTN pilihan ke-tiga.
Administrasi Bisnis,
Fakultas Ilmu Administrasi,
Universitas Brawijaya.

Dan bodohnya, gue bahkan nggak tau Fakultas Ilmu Administrasi itu letaknya dimana.

Pertama kali gue ke Malang buat nyari tempat kos, gue berniat untuk berangkat sendirian. Gue emang udah terbiasa buat pergi kemana-mana sendirian, paling jauh gue udah pernah terbang ke Batam sendirian pas Sma, coy.
Tapi mama nggak ngizinin gue ke Malang sendirian dan akhirnya dia ikut.

Sebenernya, alesan kenapa gue pengen sendiri adalah gue nggak pengen bikin mama repot. Gue nggak pengen bikin mama capek. Gue sangat paham jika nyari kosan di kota gede, dengan tempat asing yang bahkan gue nggak tau itu daerah apa adalah hal yang sangat melelahkan. Khusunya buat orang yang udah berumur.

Dan orang tua tetaplah orang tua.
Nggak berani biarin anaknya sendiri, mungkin takut ada yang nyulik dan minta tebusan.

Pada akhirnya gue berangkat dari rumah pagi dan udah nyampe Malang sekitar jam 11 siang. Kita naik travel dan turun di depan kios penyewaan motor buat transportasi kita muter-muter nyari kosan.

Setelah dapet motor -yang menurut gue itu mahal dan nggak enak-, kita muter-muter dengan list kosan yang udah gue bikin sebelumnya.

Kita sampe di kosan pertama di daerah kerto. Oke kosannya sih enak adem. Tapi listrik sama airnya dibayar kepisah. Jadi kesanya tambah mahal. Dan gue nggak sreg aja. Meskipun mama dari awal tetep bilang, "Udah disini aja, tempatnya enak, bapak kosnya juga enak"

Akhirnya gue ke tempat yang lain. Dimana gue nemu kosan ini lewat internet dan segala macem fasilitas dan sebagainya udah keren banget. Dan itu harganya murah. Nggak nyampe 900rebon/bulan.

Gue udah nunggu nyari kosannya, udah ketemu, tapi semacam nggak ada orang yang lagi jaga disana. Alhasil gue nggak bisa lihat kayak gimana bentukan tuh kosan.

Akhirnya gue pindah ke tempat yang lain. Waktu udah nunjukin pukul 2 siang. Dan gue udah ngelihat mama kecapean.

Kosan yang ini lumayan jauh. Dan gue nggak tau sama sekali ini daerah apa jalan apa. Gue cuma ngandelin alamat dan google maps di hape.

Sampe akhirnya gue nyampe disebuah ruko pinggir jalan. Itu alamat yang gue cari. Dan saat itu gue nggak nyadar kalo ruko itu tepat di depan fakultas gue sendiri! Sangking bego-nya.

Gue masuk dan mulai lihat-lihat gimana keadaan kosannya. Ada berbagai tingkatan dari yang mulai 500rebon/bulan sampe ke jutaan rupiah/bulan.
Gue memilih untuk melihat yang standar. Dan asal kalian tau, kosan itu bentuknya kayak rusun. Satu lantai bisa kali itu ada 30an kamar. Dan disini ada 7 lantai :)

Yang 600rebon/bulan ini ukuran kamarnya 2x2m. Dan coba kalian bayangin aja gimana bisa manusia hidup di kotak seperti itu :)

Gue muter-muter ngelihat ngebandingin dengan kamar yang lain. Ada yang kamar mandi dalem tapi gue ngerasa agak berat kalo udah nyampe harga segitu.

Dan dengan ngelihat wajah mama yang udah mulai kelelahan, ditambah waktu udah sore dan mama pengen cepet-cepet balik, so, gue akhirnya iya-in aja kosan ini. Gue udah nggak bisa mikir lagi gimana caranya hidup 1 tahun (kok satu tahun? Karna tuh kosan tahunan sumpah de gaboong) di kamar yang kecil mungil. Kosan lebih bisa dikategorikan kosan dengan 'kamar mandi dalem, kamar tidur luar'.

Dan gue balik setelah DP-in harga separoh kosan.

Tanggal 30 bulan Agustus, gue berangkat ke Malang dan mulai bawa barang-barang yang udah gue kira-kira bakal bisa muat disana. Mulai nata dan menikmati untuk bisa hidup disana selama 2 semester.

Dan untungnya, masih ada yang bisa ku syukuri dari kosan ini. Selain meja belajarnya gedee, aku kuliah juga tinggal nyebrang doang udah nyampe.

Selain kedua itu, nggak ada yang bisa dibanggakan dari kosan rumah susun ini.
Ventilasinya buruk. Nggak ada jendela (yang beneran jendela). Nggak ada garasi (ada sih tapi kecil dan udah nggak muat kalo misal gue mau bawa motor, kemana-mana -yang agak jauh- harus ngangkot). Nggak ada sinar matahari yang masuk. Nggak kedengeran adzan (kecuali lo pake aplikasi adzan di hape). Nggak ada Wi-Fi. Nggak ada kulkas. Sering nggak ada sinyal (gue berada di pojokan lantai -1 (minus satu alias turun satu). Kalo mau masang TV nambah bayar lagi. Pintunya kayak pintu kamar mandi. nggak ada space buat leyeh-leyeh di lantai. Even buat sholat pun pantat dan kepala gue bakal kena meja dan pintu pas lagi ruku'.



Gambar1. Foto pake panorama biar keceh


Tapi dibalik itu semua gue bersyukur. Gue bisa lebih menghargai keadaan. Gue bisa nikmatin bagaimana hidup dengan keadaan seperti ini. Dengan keadaan terbatas dan serba minim.

Gue belajar gimana harus beresin kamar supaya kamar mungil ini tetep rapi dan enak buat ditinggali meskipun dengan barang-barang yang setiap saat ketambahan mulu.

Dan disini gue menyalurkan hobi jalan gue lebih banyak lagi. Gue kemana-mana jalan kaki. Ampe beberapa sepatu lebih sering rusak duluan padahal baru beli.
Gue seneng jalan. Tapi disini porsinya lebih dibanyakin coy.

Dan pengalaman kayak gini di awal perkuliahan gue, itu sangat-sangat-sangat membantu memperbaiki dan meng-upgrade bagaimana kualitas diri gue sendiri di tanah rantauan.

Selamat menikmati hidup,
di tanah orang,
seorang diri,

0 komentar:

Posting Komentar

My Blog List

My Blog List