2017, Gue Harus Lebih Baik

Awal Mula di Tanah Rantau

"What's bestfriend? And who's your bestfriend?"

Alone(?)

Branding your Image?

2017, Gue Harus Lebih Baik

2016,
Almost over.

Udah tinggal menghitung jari, gue bakal berada di tahun baru, bulan baru, dan kehidupan yang tentunya bakalan baru juga.

Gue nggak tau mau nulis apa di post kali ini, tapi gue ngerasa tahun 2016 ini ninggalin banyak kenangan buat gue.

Banyak pelajaran yang bisa diambil di tahun 2016 ini.

Gue yang jadi sibuk tapi gue rasa nggak produktif sama sekali. Belajar buat ngambil keputusan meskipun sulit banget karena apa yang gue pilih hasil akhirnya pasti salah *kebanyakan.

Gue bingung.

Gue emang bukan sekuat yang orang kira.

Entah di beberapa jam sebelum bergantinya tahun ini, gue malah ngerasa sangat desperate.

Mood buruk dan gue benci sama diri sendiri.

Gue ngerasa sangat jatuh di akhir tahun ini.

Gue cuma bisa berharap, 2017 bakal jadi tahun yang lebih baik buat gue. Entah masalah pendidikan, finansial, time management, self development, bahkan soal percintaan.

Gue harap gue bisa memperbaiki apa yang telah salah gue lakukan di 2016.
Memulai dari hal kecil, gue bisa!

Gue mampu!

Btw, Happy New Year buat kalian semua, ya.

Jangan lupa, tahun depan harus jadi versi diri yang lebih baik.
Begitu juga dengan gue.


Good luck :)

Awal Mula di Tanah Rantau

Kali ini sedikit banyak gue bakal cerita soal bagaimana kehidupan awal di kampus.

Pertama kali dinyatakan bahwa gue keterima di UB jurusan bisnis, gue nggak ada bayangan. Sama sekali!

Dari awal pikirannya ke Surabayaaa terus.
Didoain apa-apa Surabayaa mulu.
**Mngkin ga jodoh kali ya sama Surabaya. HeHe

Sampe akhirnya gue tau kalo keterima jalur SBMPTN pilihan ke-tiga.
Administrasi Bisnis,
Fakultas Ilmu Administrasi,
Universitas Brawijaya.

Dan bodohnya, gue bahkan nggak tau Fakultas Ilmu Administrasi itu letaknya dimana.

Pertama kali gue ke Malang buat nyari tempat kos, gue berniat untuk berangkat sendirian. Gue emang udah terbiasa buat pergi kemana-mana sendirian, paling jauh gue udah pernah terbang ke Batam sendirian pas Sma, coy.
Tapi mama nggak ngizinin gue ke Malang sendirian dan akhirnya dia ikut.

Sebenernya, alesan kenapa gue pengen sendiri adalah gue nggak pengen bikin mama repot. Gue nggak pengen bikin mama capek. Gue sangat paham jika nyari kosan di kota gede, dengan tempat asing yang bahkan gue nggak tau itu daerah apa adalah hal yang sangat melelahkan. Khusunya buat orang yang udah berumur.

Dan orang tua tetaplah orang tua.
Nggak berani biarin anaknya sendiri, mungkin takut ada yang nyulik dan minta tebusan.

Pada akhirnya gue berangkat dari rumah pagi dan udah nyampe Malang sekitar jam 11 siang. Kita naik travel dan turun di depan kios penyewaan motor buat transportasi kita muter-muter nyari kosan.

Setelah dapet motor -yang menurut gue itu mahal dan nggak enak-, kita muter-muter dengan list kosan yang udah gue bikin sebelumnya.

Kita sampe di kosan pertama di daerah kerto. Oke kosannya sih enak adem. Tapi listrik sama airnya dibayar kepisah. Jadi kesanya tambah mahal. Dan gue nggak sreg aja. Meskipun mama dari awal tetep bilang, "Udah disini aja, tempatnya enak, bapak kosnya juga enak"

Akhirnya gue ke tempat yang lain. Dimana gue nemu kosan ini lewat internet dan segala macem fasilitas dan sebagainya udah keren banget. Dan itu harganya murah. Nggak nyampe 900rebon/bulan.

Gue udah nunggu nyari kosannya, udah ketemu, tapi semacam nggak ada orang yang lagi jaga disana. Alhasil gue nggak bisa lihat kayak gimana bentukan tuh kosan.

Akhirnya gue pindah ke tempat yang lain. Waktu udah nunjukin pukul 2 siang. Dan gue udah ngelihat mama kecapean.

Kosan yang ini lumayan jauh. Dan gue nggak tau sama sekali ini daerah apa jalan apa. Gue cuma ngandelin alamat dan google maps di hape.

Sampe akhirnya gue nyampe disebuah ruko pinggir jalan. Itu alamat yang gue cari. Dan saat itu gue nggak nyadar kalo ruko itu tepat di depan fakultas gue sendiri! Sangking bego-nya.

Gue masuk dan mulai lihat-lihat gimana keadaan kosannya. Ada berbagai tingkatan dari yang mulai 500rebon/bulan sampe ke jutaan rupiah/bulan.
Gue memilih untuk melihat yang standar. Dan asal kalian tau, kosan itu bentuknya kayak rusun. Satu lantai bisa kali itu ada 30an kamar. Dan disini ada 7 lantai :)

Yang 600rebon/bulan ini ukuran kamarnya 2x2m. Dan coba kalian bayangin aja gimana bisa manusia hidup di kotak seperti itu :)

Gue muter-muter ngelihat ngebandingin dengan kamar yang lain. Ada yang kamar mandi dalem tapi gue ngerasa agak berat kalo udah nyampe harga segitu.

Dan dengan ngelihat wajah mama yang udah mulai kelelahan, ditambah waktu udah sore dan mama pengen cepet-cepet balik, so, gue akhirnya iya-in aja kosan ini. Gue udah nggak bisa mikir lagi gimana caranya hidup 1 tahun (kok satu tahun? Karna tuh kosan tahunan sumpah de gaboong) di kamar yang kecil mungil. Kosan lebih bisa dikategorikan kosan dengan 'kamar mandi dalem, kamar tidur luar'.

Dan gue balik setelah DP-in harga separoh kosan.

Tanggal 30 bulan Agustus, gue berangkat ke Malang dan mulai bawa barang-barang yang udah gue kira-kira bakal bisa muat disana. Mulai nata dan menikmati untuk bisa hidup disana selama 2 semester.

Dan untungnya, masih ada yang bisa ku syukuri dari kosan ini. Selain meja belajarnya gedee, aku kuliah juga tinggal nyebrang doang udah nyampe.

Selain kedua itu, nggak ada yang bisa dibanggakan dari kosan rumah susun ini.
Ventilasinya buruk. Nggak ada jendela (yang beneran jendela). Nggak ada garasi (ada sih tapi kecil dan udah nggak muat kalo misal gue mau bawa motor, kemana-mana -yang agak jauh- harus ngangkot). Nggak ada sinar matahari yang masuk. Nggak kedengeran adzan (kecuali lo pake aplikasi adzan di hape). Nggak ada Wi-Fi. Nggak ada kulkas. Sering nggak ada sinyal (gue berada di pojokan lantai -1 (minus satu alias turun satu). Kalo mau masang TV nambah bayar lagi. Pintunya kayak pintu kamar mandi. nggak ada space buat leyeh-leyeh di lantai. Even buat sholat pun pantat dan kepala gue bakal kena meja dan pintu pas lagi ruku'.




Gambar1. Foto pake panorama biar keceh


Tapi dibalik itu semua gue bersyukur. Gue bisa lebih menghargai keadaan. Gue bisa nikmatin bagaimana hidup dengan keadaan seperti ini. Dengan keadaan terbatas dan serba minim.

Gue belajar gimana harus beresin kamar supaya kamar mungil ini tetep rapi dan enak buat ditinggali meskipun dengan barang-barang yang setiap saat ketambahan mulu.

Dan disini gue menyalurkan hobi jalan gue lebih banyak lagi. Gue kemana-mana jalan kaki. Ampe beberapa sepatu lebih sering rusak duluan padahal baru beli.
Gue seneng jalan. Tapi disini porsinya lebih dibanyakin coy.

Dan pengalaman kayak gini di awal perkuliahan gue, itu sangat-sangat-sangat membantu memperbaiki dan meng-upgrade bagaimana kualitas diri gue sendiri di tanah rantauan.

Selamat menikmati hidup,
di tanah orang,
seorang diri,

"What's bestfriend? And who's your bestfriend?"

"What's bestfriend? And who's your bestfriend?"


Oke.
Kemaren gue dapet pertanyaan macam itu di ask.fm. Dan gue seperti berfikir kembali dan mengingat-ngingat.

Sebenernya apa sih makna best-friend itu sendiri?
Gue juga masih rancu dan belum bisa dapet jawaban yang bener-bener buat gue puas.

Pas TK, gue punya temen yang selalu sama gue. Dia tinggal deket rumah gue cuma beda gang doang. Setiap hari pulang sekolah, gue bakalan main ke rumah dia. Jarang sih dia main ke rumah gue.

Rumah kita bakal sama-sama kosong. Orangtua kita sibuk pada urusan orang dewasa dan kita tidak mempermasalahkannya.

Gue sering nonton acara TV anak-anak dirumahnya (gue inget kita sering nonton teletubbies pada masa itu), main ayunan yang dibuatin ayahnya di belakang rumahnya, main-main di taman kecil di depan rumahnya, dan kegiatan anak kecil lainnya di era 2000-an.

Gue ngerasa nyaman temenan sama dia. Kita bahkan punya hobi yang sama dalam bidang menggambar saat itu. Pernah ikut lomba bareng, mengalami kejadian memalukan bareng. Oke kalau untuk kejadian memalukan ini sepertinya bagi gue doang WKWK.


Alone(?)

Gue selalu bersyukur kenapa tidak sedang disandingkan dengan seseorang ketika gue lagi ada dimasa dimana gue kehilangan sesuatu. Gue bakal ngelewatin semua itu sendirian. Tanpa ada seseorang yang spesial bantu gue untuk bangkit atau setidaknya ada yang bilang, "tenang. Ada  gue disini". Atau paling nggak ada yang sok-sokan megang tangan gue sambil natap mata gue mengisyaratkan gue akan baik-baik saja. *Oke yang ini mulai kayak cerita FTV.

Gue adalah tipe orang yang sebenernya nggak bisa sendirian. Nggak bisa mengahadapi masalah sendiri karena gue seperti punya sugesti, bahwa orang lain hadir buat ngebantuin kita. Ntah dia akan berkontribusi atau tidak.

Saat gue punya partner, gue selalu merasa dia berpengaruh besar dalam hidup gue. Ntah dengan cara dia dengerin curhat gue, nemenin gue pas lagi suntuk, ngajak nonton makan dan lain sebagainya. Gue seperti punya temen yang bisa gue ajak untuk menikmati masalah gue meskipun nggak secara langsung.

Ngomong-ngomong masalah kehilangan, rasa sakit merasa sendirian ditinggal orang yang gue sayang muncul pertama kali saat gue kelas 4 SD.

Masih sangat jelas apa yang terjadi siang itu. Setiap detik dari video yang terekam di memori gue selalu muncul ketika gue lagi kangen sama dia.

Hari itu hari kamis. Tahun 2006. Gue sangat hapal baju apa yang gue pake saat itu. Batik dan rok warna merah khas anak SD. Duduk di bangku ketiga dari depan, saat pelajaran matematika. Nama gue disebut oleh salah satu adek kelas yang juga tetanggaku.

"Mbak Tata (nama kecilku) disuruh pulang sama mamanya. Kakungnya meninggal."

Oke gue nggak sampe pingsan saat itu.
Oke gue nggak nangis di tempat saat itu.

Tapi satu perasaan yang gue ingat dan akan selalu berasa sama saat putaran video itu secara tidak sengaja terputar di otakku, aku merasa kehilangan. Sangat dalam.

Laki-laki yang selalu nemenin gue saat papa mama sibuk kerja.
Laki-laki yang selalu nanyain gue udah makan apa belom sepulang sekolah.
Laki-laki yang rela beliin gue energen karna alasan lagi pengen banget makan energen meski tanpa diseduh pake air.
Laki-laki yang mandiin gue dengan bau rokok yang melekat di telapak tangannya.
Laki-laki yang selalu bikin macem-macem barang/perabotan supaya dia punya kesibukan di rumah.
Laki-laki yang gue yakin dia sayang banget sama gue meskipun nggak pernah bilang ke gue secara gamblang.

Gue pulang langsung masuk kamar.

Dengan orang yang berlalu lalang sibuk mengurusi segala macam keperluan yang harus disiapkan ketika ada orang yang meninggal.
Aku duduk menyandar tembok kamar.

Meraih hp layar kuning butut yang kutahu itu hanya berfungsi untuk bermain game. Berusaha seperti sedang mengabari seseorang bahwa hari ini aku telah ditinggal salah satu laki-laki yang kusayang.



Gue mungkin masih kecil. Masih belum merasa sangat terpukul akan kehilangan seseorang dalam hidup gue. Tapi yaa Allah tidak akan menguji hamba-Nya diluar batas kemampuan seorang hamba.

Dan inilah gue. Di awal tahun 2013.

Dengan perasaan senang karena udah masuk SMA favorit di kota gue, dengan stu semester berlalu, akhirnya sampai di ulang tahun gue ke 16.

6 Februari 2013.

Gue ulang tahun.

Hari itu hari Rabu. Dan itu adalah pertama kalinya gue dikasih cowo kado pas ulang tahun gue.

Dia tau banget gue suka nulis dan baca, sehingga mungkin dia memutuskan untuk ngasih gue novel.

Tapi bukan itu inti ceritanya..

Seminggu kemudian, gue nggak merasa ada yang aneh dari hidup gue. Gue berangkat sekolah dengan suasana hati yang biasa. Nggak seneng nggak sedih. Gue tetep dengan sepenuh hati masuk sekolah dan ngayuh sepeda gue dengan biasa-biasa aja.

Hari itu gue drama Bahasa Inggris. Gue jadi tokoh utama Cinderela modern yang kehilangan sepatunya dan pada akhirnya akan bertemu dengan pangeran impiannya.

Sampai gue dipanggil ke ruang TU karna ada yang nyari gue. Sumpah, saat itu drama gue bahkan masih 1/3 dimulai.

"Chikita, dipanggil ke ruang TU. Dicari masnya"

Oke gue mulai merasa aneh. Gue nggak punya mas btw.

Dan gue tetap tenang dan berusaha untuk menjernihkan pikiran gue sambil komat kamit "Nggak bakal ada masalah serius. Gue cuma dipanggil ke TU"

Sampai akhirnya gue denger berita yang bahkan gue nggak denger secara jelas. Gue lemes. Kaki gue lemes. Gue udah nggak bisa berdiri lagi. Pengen pingsan tapi gue nggak bisa. Mulut gue cuma bisa teriak dan meronta. Air mata udah keluar kemana-mana.

Gue kacau balau saat itu.

"Papa kamu meninggal. Barusan"

.
.
.

Dan saat itu gue sendirian.
Gue sedang tidak bersama siapa-siapa yang berpotensi bakal nguatin gue, Nguatin hati gue.

Gue pulang dengan hati yang bener-bener patah.

Gue kehilang lagi, sosok laki-laki yang gue sayang.

Satu-satunya laki-laki yang gue percaya dalam segala hal. Yang gue percaya bahwa cinta itu bisa tumbuh di hati seorang laki-laki.





Papa,
mungkin aku bukan anak terbaik seperti yang kamu harepin.
Bukan anak sempurna seperti kakak yang bisa nurut apa maumu, membanggakanmu.
Tapi, aku bakalan jadi anak yang dengan segenap hati membuatmu bangga dengan versiku sendiri.

Dari yang sedang merindukan laki-laki hebatku,
-Chiki-


Branding your Image?

Selamat Malaaam,

Ah, senangnya. Udah lama-banget rasanya gue nggak nulis di blog lagi. Nulis kayak gini juga butuh mood dan kemauan yang rasanya gue maaaallesss banget buat luangin waktu yang palingan cuma 15-20 menit doang buat ngetik dan publish di sini.

Kenapa gue tiba-tiba jadi tertarik banget dan kayak gue-harus-ngeblog-lagi! itu karena beberapa  hari yang lalu, ketika gue di perjalanan mau balik ke Malang naik travel dan gue bingung harus ngapain lagi karena udah bosen dengerin playlist lagu gue yang itu itu aja, akhirnya gue memutuskan untuk membaca salah satu blog dari seleb ask idola gue. Gue nggak pernah se-tertarik ini dengan jawaban dan pendapat orang lain. Dann, ya, gue mulai terkontaminasi dengan pikiran-pikaran dia yang menurutku masuk akal.

Dan disinilah gue sekarang. Didepan laptop dengan perasaan menggebu-gebu. "Gue harus mulai nulis lagi!".

Gue merasa udah lama banget keinginan gue terkait dunia penulisan itu menurun dengan sangat konsisten. Dulu, brand image gue pas SMP adalah seorang penulis. Manusia penuh kata-kata kiasan yang doyan banget nulis puisi bahkan cerpen. Dan sekarang? Dimana sosok itu. Bahkan gue kehilangan diri gue sendiri.

Sempat gue terkenang soal ini ketika di salah satu platform media sosial ada yang tanya ke gue. "Kak, udah nggak nulis lagi ya? Puisinya dulu bagus-bagus, lho!". Dan itu rasanya kayak, BOOMM!! Gue kehilangan diri gue sendiri? Kayak ada sesuatu yang gue banggakan itu perlahan-lahan hilang sehingga 'nama gue' lama kelamaan tidak terdengar lagi. --soksokan jadi orang terkenal*

Gue menyadari kemampuan gue menulis mulai memudar karena ketika masuk SMA mulai menyukai hal lain selain menulis. Masuk SMA gue mulai menjelajahi dunia baru yang seperti memberi gue semangat "Gue harus belajar ini!".

Dengan tipe orang yang suka menjelajahi hal baru, gue mulai memasuki dunia teater. Emang nggak terlalu jauh sih larinya. Kalo nggak ke sastra ya tetep ke seni. Gue mulai tertarik bergabung di Team Teater SMANESA (TTS) dimana disana gue memang tidak terlalu menonjol. Tapi gue menyukai karena gue bisa menemukan orang-orang baru, dengan satu interest yang sama. Gue pernah memainkan peran untuk classmeet kelas lomba drama antar kelas dengan berperan sebagai main actor disana. Seriusan itu adalah pengalaman paling lucu yang pernah gue alami. Karena dramanya sendiri adalah drama horor-komedi. So, tau sendiri lah ya gue jadi hantunya.

Oh ya, dan sebenarnya gue sempet gabung di club jurnalistik waktu kelas 1 SMA, tapi gue nggak menemukan something kayak yang gue dapet di TTS tadi. I don't know apa yang salah dari diri gue ya. Mungkin memang ketertarikan gue di bidang penulisan sedang di masa paling bawah saat itu.

Sampai di kelas 3 SMA, gue mulai untuk membentuk band gue sendiri. Berawal dari keinginan untuk tampil di PENSI perpisahan nanti, gue mulai mencari temen-temen yang berpotensi di bidang musik. Dari yang mulai memang punya keahlian di bidang itu, sampe gue yang ngajarin dari nol.

Awalnya gue agak nggak yakin. Sumpah, band ini abal-abal. Akan kalah jika dibandingkan dengan band-band anak lain yang lebih niat. But, kita niat lho? Berarti kita nggak kalah bagus dong. Hehe

Sampe akhirnya apa yang kita cita-citakan akhirnya terwujud. Kita bisa tampil di panggung terbesar yang pernah gue naikin buat performance. Masih kerasa gimana rasanya detak jantungku siang itu. Dengan wajah ga enak karna pake makeup, baju rok ala-ala perpisahan, high-heels 10 cm, semua kita laluin buat ngewujudin mimpi kita bersama. Dan hasilnya juga nggak mengecewakan. Honestly.




Dan ya. Itulah perkembangan bagaimana gue bisa memiliki banyak ketertarikan akan sesuatu. Dan itu bisa berganti-ganti. Entah dengan hitungan bulan atau tahun, keingintahuan akan sesuatu itu akan terus tumbuh.

Gue orangnya suka belajar, suka mengamati. Mungkin teman-teman gue pada masa yang berbeda akan merasa kewalahan untuk mengingat bagaimana image-ku. Dan ya, people changes right?

Pada masa SD temen-temen mungkin akan mengenal gue dengan image cewek pemalu dengan suara pas-pasan, tertarik di bidang menggambar but i can't draw a perfect picture, dirijen upacara bendera yang bokongnya suka gerak-gerak gajelas (LOL. Gue selalu ketawa kalo nginget-nginget hal ini). Sangat-sangat tertarik di bidang Informatika khususnya software dan hardware komputer. Bahkan gue sudah bisa menguasai komputer saat yang lainnya bahkan nggak tau komputer itu apa (oke gue mulai songong di kalimat ini). Gue tahu lebih soal perkomputeran karena om-ku ahli dibidang ini. Dan balik lagi ke sifat keingintahuanku yang tinggi. Bahkan sempat gue ingin memajukan branding SD ku dengan membuatkannya website. Ide gila anak SD tahun 2000an. Dan ini di desa, lho. Oke gue mulai membanggakan diri.

Pas SMP terkenal dengan cewek anak kelas B --yang nolak masuk SMP favorit se kota karena gue pengen pake jilbab--, dengan ketertarikan dengan hitung-hitungan tapi lebih besar tertarik dengan rasa malas, anak musik dengan keinginan dan tekad untuk belajar otodidak semua alat musik band (gue baru nyadar gue termasuk kategori orang ambisius disini), anak sastra yang demen nulis puisi buat dipajang di mading, suka banget jadi sekretaris di kelas karna gue punya ketertarikan yang luar biasa di bidang tulis-menulis (karena kebanyakan pas SMP, guru bakal nyuruh sekretaris buat nulis di depan kelas), suka ikut campur pas bikin mading kelas, dan orang dengan nilai olahraga yang menyedihkan karena menyentuh nilai KKM.

Dan disaat masuk SMA, begitulah. Seperti yang gue bahas sebelumnya.

Gue termasuk orang yang gampang kalap.
Saat pertama masuk SMA gue kebingungan memilih ekskul karena kebanyakan gue tertarik. Inilah dampak negatif dari suka belajar sesuatu yang baru.
Banyak banget ekskul di SMA ku mulai dari Karya Ilmiah Remaja (KIR), Jurnalistik, teater, Palang Merah Remaja (PMR), alat musik tradisional, tari tradisional, pramuka, PASUS, OSIS, olahraga, komputer, dsb.
Dan gue akhirnya memilih untuk ikut jurnalistik, teater dan OSIS pas kelas 2 SMA.

Jadi kalo misal kalian bertemu dengan teman-temanku dengan lini masa berbeda, kalian mungkin akan mendapat jawaban-jawaban berbeda dengan pertanyaan yang sama,

"So, kalian kenal Chikita?"

Dan temen SD gue bakal jawab, "Chiki yang dirijen upacara bendera itu?"
Dan temen SMP gue bakal jawab, "Chiki yang bisa semua alat musik itu?"
Dan temen SMA gue bakal jawab, "Chiki yang pacarnya--eh salah. Chiki yang ..dan gue nggak terkenal apa-apa di SMA :("

Ya intinya sih people changes. Ntah dalam hal lebih baik atau tambah buruk, yang jelas semua orang tumbuh, dengan interest masing masing, dengan lingkungan yang berbeda. Dan itu memang wajar. Mungkin gue bakal dinilai berbeda dengan teman-teman di masa berbeda, tapi gue tetep jadi chiki temen kalian yang selalu semangat dan tertarik untuk mencoba hal-hal baru yang gue suka. WKWK


My Blog List

My Blog List