Apa Pentingnya Belajar dari Konsep?

Ngapain ke Batam? #1

Takut Sendirian, Lo Harus Baca Ini!

Apa Pentingnya Belajar dari Konsep?

Pernah nggak sih lo mikir, mempertanyakan suatu hal kok bisa jadi kayak gini. Gimana suatu kejadian bisa membuat sesuatu hal lain. Kenapa kok gini. Kenapa kok gitu. Sampai akhirnya lo sadar kalo pertanyaan yang melayang di otak lo itu nggak penting-penting amat.

Padahal kalo lo bisa telusurin lebih jauh pertanyaan itu, lo bisa dapet suatu jawaban yang seru. Kayak misalnya, kenapa sih Indonesia (terutama Jakarta) itu macet. Oke lo dapet jawaban kalo kebanyakan disana orangnya pada bawa mobil pribadi. Terus alasannya apa kok mereka lebih milih pake mobil pribadi? Karna transportasi umumnya nggak nyaman, mahal dan juga kelamaan ngetem, bikin waktu tempuh juga lama. Terus kenapa mereka nggak ngojek aja? Cepet. Nggak macet. Lebih murah? Nah, ini masalah utama dari kenapa kebanyakan orang males ngojek. Karna selain kita susah dapetin tukang ojek yang deket, kita juga nggak tau harga ojek dengan pasti di awal. Ini nih yang gue rasa jadi pemikiran awal Nadiem Makariem bersama teman-temannya. Gila. Dari pertanyaan simpel yang tiba-tiba lewat aja, dia bisa bikin perubahan yang besar. Gokil sih.

Nah, kalo lamunan sesederhana itu bisa bikin kita nemuin solusi gede, gimana kalo kita ngelamunin isu-isu penting di lingkungan kita atau hal-hal yang lebih filosofis. Gue yakin banget sih kalian semua juga sering ngelamunin hal-hal sepele yang tiba-tiba lewat aja. Entah kenapa lalat bisa terbang, kenapa kita hidup (ciee existential crisis :p), kenapa gebetan mulai cuek, kenapa susah banget buang sampah pada tempatnya, kenapa peradaban di dunia ini beda-beda, kenapa persebaran teknologi nggak rata, kenapa bisa negara X lebih maju daripada negara lain, kenapa korupsi udah mendarah daging, dan kenapa-kenapa yang lain yang mungkin jawabannya nggak terbayangkan sebelumnya.

Nah, proses berpikir yang gue omongin tadi itu namanya First Principles.

Gue mau narsis dulu. Haha.

First Principle ini ternyata awalnya dicetusin sama Aristoteles. Si Mbah Aris ini selalu nyari prinsip utama atau asal dari segala sesuatu. Jadi, proses berfikir ini ngajak lo buat ngulik sesuatu sampe dasar banget, sampe mentok nggak bisa dipecahin lagi. Tapi dia cuma ngajuin pola pikir ini aja, belom ada penjabaran selanjutnya yang lebih jelas.

Gue pertama kali ngerti konsep ini malah pas baca biografi Euclid, si Bapak Geometri yang punya buku Euclid's Elements. Jadi setelah pola pikir ini ada, si Euclid yang jabarin dengan prinsip dasar geometri dengan tiga konsep: Definitions (horoi), Postulates (aitemata) dan Common Notions (koinai ennoiai). Wadaw. Apaan tuh geometri-geometri males banget ngomongin matematika. Tenang aja, disini gue cuma nyeritain aja asal muasalnya. Kalo penasaran makin penasaran, lo bisa google sendiri deh.

Nah, dari penjelasan gue diatas udah sedikit tahu lah ya gimana pola pikir First Principle bisa ngebantu menemukan akar masalah dan nemuin solusinya. Tapi sebenernya ada beberapa manfaat yang lebih dekat kaitannya tentang First Principle ini dengan kehidupan sehari-hari kita.

1. Ngatasin Fobia dan Ketakutan Nggak Rasional Lainnya
Gue mau kenalin lo sama Elon Musk (nyatanya dia lebih terkenal dari gue HaHa). Pas kecil dia punya fobia sama kegelapan. Tapi setelah dia mulai berfikir dengan konsep ini yaudah, gelap cuma karna nggak ada foton aja, sih. Jadi ya nggak rasional aja kalo takut sama gelap.

 "When I was a little kid, I was really scared of the dark. But then I came to understand, dark just means the absence of photons in the visible wavelength--400 to 700 nanometers. Then I thought, well, it's really silly to be afraid of a lack of photons. Then I wasn't afraid of the dark anymore after that." -Elon Musk

Contoh lainnya misalnya gue. Gue nggak suka kalo memulai suatu, misal gue mau ngelakuin olahraga tiap pagi nih, gue nggak suka kalo itu nggak dimulai dari awal pekan. Gue harus mulai di hari Senin. Padahal kalo setelah dipikir-pikir semua hari itu sama aja, nggak ada bedanya. Itu adalah salah satu penghambat gue untuk melakukan sesuatu segera, biar nggak kelamaan. Ujung-ujungnya malah nggak jadi, dan olahraga itu cuman jadi angan-angan aja, nggak terealisasi. Gue-nya nggak maju-maju dan yaudah bubar aja. Setelah dirunut-runut kayak gitu gue sekarang jadi lebih santai buat ngelakuin perubahan kapanpun (nggak juga sih :v).

2. Matahin Kepercayaan yang Udah Nggak Relevan
Gue pernah (pas SMP atau SMA gue lupa), pernah dibilangin jangan ngejahit kalo malem-malem. Katanya pamali, nanti ada keluarga yang kecelakaan. Nah, dengan First Principle ini gue cari asal mulanya. Nggak boleh malem-malem mungkin karna gelap kali ya, takutnya kan ntar ketusuk hatinya jarinya kan jadi sakit. Dulu kan belom ada lampu dan masih pake ublik yang sangat minim pencahayaan.

Kita tuh sering banget asal ngikut tradisi tanpa tau sebenernya asal muasalnya kayak gimana. Kalo misal ditanya kenapa, jawabannya yaudah emang dari sononya kayak gitu. Saking mengakarnya sebuah tradisi bahkan buat tanya aja jadi hal yang tabu. Dengan lo mengimplementasikan First Principle ini lo jadi tau dan ngerti tradisi mana yang baik dan mana yang harus ditinggalin.

Penerapan First Principle dalam Sains dan Teknologi
Setelah gue nyari-nyari tentang First Principle ini, ternyata ada satu tokoh yang menggunakan pola pikir ini dalam Sains dan Teknologi. Namanya Elon Musk (yang gue kenalin tadi). Dia seorang inovator sukses dengan segudang jabatan penting kayak: CEO dan CTO perusahaan SpaceX, dia juga Chief Product Architect di Tesla Motors, jadi Dewan Direksi di SolarCity, dan juga Co-Founder layanan uang online, PayPal.

Sepak terjang Elon pertama kali ketika mendirikan PayPal. Awalnya dia gemes banget tiap belanja online harus masukin data kartu kredit pribadinya. Ini kan rentan banget buat jadi korban cyber crime. Dengan sistemnya PayPal, pembelanjaan online nggak harus langsung ngasih data dan pembeli jadi lebih terlindungi. Paypal sukses dan terjual ke eBay.

Dengan duit kesuksesan dari PayPal, Elon lalu nggak ngehambur-hamburin seenak gitu aja. Sejak kecil dia terobsesi banget sama mobil listrik. Dia yakin nih, kalo mobil listrik bisa jadi salah satu alternatif buat nggak bergantung sama bahan bakar fosil. Dia akhirnya mendirikan Tesla Inc. Selain itu, ternyata Elon juga berambisi untuk menjadikan manusia sebagai spesies antar planet. Maksudnya, manusia jangan tinggal di bumi aja. Manusia bisa hidup di planet lain karna suatu saat bumi pasti bakal hancur karna kebanyakan populasi, global warming, perang, bencana alam dlsb. Dia pun membangun SpaceX yang fokus buat roket perjalanan luar angkasa.

Gila, keren banget nggak sih. Saking nyentriknya nih, dia sampe dijuluki The Real Life-nya Tony Stark, si Iron Man!

Sebelum mendirikan SpaceX, si Eron ini mikir untuk gimana bikin roket yang bisa nganterin pulang pergi dari bumi ke planet lain. Dia mulai nyari-nyari info dan ternyata proses pembuatannya itu mahal banget. Cuma satu kali perjalanan aja bisa ngabisin dana yang nggak kecil. Disinilah si Elon mulai mikir pake First Principle.

Sebenernya apasih yang bikin roket itu mahal. Bahan baku buat bikinnya apa sih. Tepung roti coy. itu kroket sis. Ini roket. Dia coba list apa aja komponen yang paling mendasar banget dari roket. Terus apa sih yang bikin perjalanan ke luar angkasa itu super mahal. Oke, karna roketnya aja udah mahal kali ya, sekali meluncur udah jadi sampah luar angkasa aja. Berarti roketnya harus dibuat dengan bahan yang lebih murah, dong. Terus roketnya bisa balik ke bumi, jadi bisa dipake berulang kali deh. Hasilnya? Sampe tahun 2017, SpaceX jadi pencatat sejarah sebagai yang pertama dan telah berhasil beberapa kali meluncurkan roket luar angkasa dan mendaratkannya kembali ke bumi. Gokil sih.



Menerapkan First Principle dalam Proses Belajar

Oke, mungkin sekarang setelah membaca kisah Elon Musk lo ngerasa cuma jadi butiran rempeyek. Tapi kalo lo tekun menerapkan proses berpikir First Principle ini gue yakin lo bisa tumbuh jadi pribadi yang berwawasan luas, bisa lihat berbagai masalah dan nemuin solusinya.

 "The First Principle is that you must not fool yourself. And you are the easiest person to fool." -Feynman

Feynman ini dikenal sebagai The Great Explainer dan The Great Teacher karna ahli menyederhanakan ilmu pengetahuan. Nah ternyata si Feynman ini punya metode sendiri buat mempelajari sesuatu hal yang baru, namanya Feynman Method. Metode ini ternyata turun dari First Principle, lho.

#1: Pilih konsep yang lo mau pelajari
Yaudah tulis aja di kertas, lo pengen belajar tentang apa. Cari konsep dasarnya apa. Disini lo bakal tau keterkaitan satu materi dengan materi yang lain. Jadinya lo belajar dari konsepnya, bukan cuma menghapal doang.

#2: Pura-pura ngejelasin ke orang lain
Salah satu alasan kenapa gue mau bantuin temen gue kalo lagi bingung sama mata kuliah itung-itungan adalah karna gue bisa mengasah ilmu yang udah gue punya. Gue jadi bisa ngejelasin dengan bahasa gue sendiri dan gue jadi bisa ngerti apa sebenernya yang dimaksud sama pelajaran itu. Padahal gue mah nggak paham-paham amat. Gue paham malah setelah ngejelasin dan belajar bareng sama mereka.

#3: Cari mana yang belom lo paham dan cari tau lagi ke sumber-sumber terpercaya
Setelah ngejelasin ke orang, review lagi bagian mana nih yang lo masih ragu, masih belom ngerti banget. Setelah itu cek lagi dan cari tau di internet. Carinya di sumber terpercaya lho ya, misal kayak Google Scholar, Instagram lambe turah, forum akademik, channel youtube gue HAHA, dlsb. Pokoknya sampe lo bener-bener paham deh.

#4: Ganti istilah yang rumit jadi bahasa sederhana
Mungkin ada beberapa kata yang lo temuin dan istilahnya bikin pusing. Nah lo bisa nyederhanain bahasanya dengan bahasa sendiri yang lebih mudah buat dipahami.

First Principle ini selain bisa ngebantu lo buat mikir dan ngebangun pengetahuan secara fundamental, dia juga bisa ngebantu untuk mengkomunikasikan pengetahuan yang lo punya. Makanya, ini tuh thinking skill yang penting untuk lo bangun dari sekarang. That's why lo harus belajar pake konsep.

Udah segitu aja ya gue ngebacot soal First Principle. Nggak kerasa gue udah nulis banyak banget. Semoga apa yang niat awal gue mau sampein ke lo nyampe dan bermanfaat ya.
See you, when i see u.

Ngapain ke Batam? #1

Gue baru balik dari Batam beberapa hari yang lalu.

Niat awal adalah gue pengen nambah pengalaman dengan magang mandiri di salah satu startup bidang kurir barang disana. Gue udah mulai browsing-browsing dari tiga bulan sebelum gue berangkat dan ketemulah sama salah satu platform D'Kurir.

Gue mulai hubungin CP nya dan dia dengan senang hati nerima gue buat jadi anak magangnya.

Bandara Juanda Surabaya Pukul 4 AM

Singkat cerita gue terbang ke Batam dan sampai lah disana di rumah kakak yang udah tinggal disana sejak nikah, kira-kira lima tahun. *lama juga ya ternyata

Setelah itu gue buat janji ketemu sama foundernya tepat seminggu setelah lebaran.

Kita ngobrolin beberapa hal tentang startup yang dia bangun dan gue mulai cari tahu gimana sistem dan cara kerja D'Kurir ini sendiri.

Ternyata startup dia ini cuma sambilan doang. Dia kerja di salah satu PT di Batam daerah Tunas (daerah-daerah pabrik2 nih coy) di bagian teknisi. Dia ngejalanin startupnya ini awalnya bertiga bareng temennya, tapi karena udah pada males-malesan akhirnya dia sendiri yang ngelanjutin sampe sekarang. Katanya D'Kurir ini udah dibentuk dari tahun 2015.

Dan karna hanya sebagai sambilan inilah startupnya jadi nggak terlalu bergairah, nggak sebesar Wak-Jek ojek onlen di Batam (sebelumnya gue juga ngajuin magang di Wak-Jek tapi katanya dia belum nerima anak magang. HIKS). Yang make tetep ada, tapi menurut gue sistemnya masih agak ribet.

Dia emang pake web, tapi (menurut gue) webnya nggak membantu dengan baik. Jadi kebanyakan yang pake jasa dia emang yang udah langganan jadi tinggal order lewat WA, meskipun sesekali emang ada yang order via web sih.

Selain bidang kurir, D'Kurir ini sendiri juga mengembangkan startupnya dibidang internet marketing. Jadi ada banyak banget cabangnya jadi beberapa kayak: D'Tiket, D'Asuransi, D'Advertising, D'Ebook, D'Tur, D'Saham, dan masih banyak banget D-D yang lainnya deh.

Terus setelah panjang lebar dijelasin sampe gue digigitin nyamuk, akhirnya gue disuruh milih, mau magang dibagian yang mana. Kalo untuk D'Kurir diutamain buat yang berdomisili di Batam. Kalo buat yang lainnya bisa aja misal gue balik juga tetep bisa magang. Bahkan gue dibebaskan untuk sampai kapan aja terserah magangnya. Mau lanjut bukan magang (alias kerja beneran) juga boleh. Yah, itung-itung mah belajar ya kalo saya. Sama nambah channel juga lumayan. WKWK

Selain milih bidang, gue juga disuruh milih mau pake media promosi apa. Ada banyak banget mulai fanspage FB, WA, Instagram, dan beberapa macem media sosial lainnya yang gue lupa.

Setelah berfikir semalaman (gue ketemu mas-nya 2 kali, jadi yang pertemuan pertama buat sharing yang kedua buat ngomongin kontrak dsb), gue akhirnya memilih untuk belajar di D'Tur dengan media promosi Instagram.

Kenapa memilih Tur?
Karna gue suka jalan. HAHA
Selain itu juga gue lagi ada sedikit kepengen bikin sesuatu tentang pariwisata Indonesia. Mungkin dengan langkah awal gue mempelajari bidang ini, gue sedikit banyak tau lah ya.

Kenapa memilih Instagram?
Sebenernya dari semua sosial media yang ada, saat ini yang paling bagus banget buat dijadiin media promosi adalah fanspage FB. Disana gampang banget buat ngegaet konsumen bahkan penyebarannya juga cepet dan murah.
Tapi nggak tau kenapa gue penasaran aja sih sama Instagram.
Gue pengen belajar lebih dalem soal riset prime-time, hashtag, dan segala macem tetek bengek soal instagram,

Dan seperti itulah magang kerja gue yang beneran.
Emang ada yang nggak beneran?
Tentu.
Lebih penting dari magang kerja ini malah.
Magang ngurus anak >.<

Mungkin bakal gue ceritain di next post kali yaa, ini udah panjang dan gue udah mulai bosen liat layar.

Semoga dapet pelajaran di curhat gue yang singkat ini! ^^

Takut Sendirian, Lo Harus Baca Ini!

NOTE: Kalo lo masih suka sebel ketika lo ngeliat atau membaca sesuatu yang nggak lo setuju, artinya lo belum dewasa-dewasa amat. Lo belum bisa memisahkan antara emosi dan logika beragumen. Biasain deh nggak usah emosi. Ini ngelatih lo untuk menerima sesuatu dari sudut pandang berbeda. Gue nulis blog ini no offense, ya. Gue pure pengen banget nulis apa yang selama ini gue resahkan, dari sudut pandang gue. Selamat mikir.
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Beberapa hari yang lalu gue kumpul sama beberapa temen disalah satu café bertema Korea deket rumah gue. Ada salah satu bahasan menggelitik yang pengen banget gue bahas disini. Salah satu temen gue tiba-tiba bilang kalo dia udah nggak betah buat jomblo. 

Nggak tahu ya, apa karna kita beda frekuensi pikiran atau gimana, gue takut kalo dia sebenernya cuma takut buat sendirian. Takut kalo semuanya bakal menjadi nggak berarti kalo dia jalan sendirian. Insecure sama kemampuan diri sendiri untuk bisa menjadi mandiri dalam menghadapi struggle-nya kehidupan.


“Seseorang semestinya memutuskan bersama orang lain karena menemukan keutuhannya tercermin, bukan ketakutannya akan sepi.” –Rectoverso, Dee.


Entah kenapa kalimat dari novel Dewi Lestari itu nancep banget dipikiran gue.


Kebanyakan dari orang yang gue perhatiin, mereka lebih takut untuk menjadi sendirian daripada memperbaiki kualitas diri untuk mempersiapkan seseorang yang bakal datang (buat lo) memiliki kualitas yang bagus juga. Yang equal sama diri kita.

Pasangan itu mirrors.
Menurut gue, jatuh cinta itu kayak persamaan matematika sederhana.
Ketika lo pengen dapet pasangan yang punya nilai sembilan, ya buat diri lo sembilan dulu.
Orang yang nilainya enam nggak bakal mungkin bisa bikin orang nilai sembilan tertarik.
*Apalagi kalo ada orang yang bilang, “Kamu itu nilainya terlalu tinggi, gue nggak bisa sejajar sama lo.” Mending langsung tinggalin aja. Lo sama sekali nggak berhak buat bersama orang kayak gitu.
Persamaannya nggak jalan.

Kalo lo punya niatnya biar nggak jomblo aja, buat apa?
Mending lo gunain waktu itu buat lebih mencintai diri lo sendiri.

Kalo lo nggak bisa cinta sama diri lo sendiri, nggak bisa sayang sama diri lo sendiri, gimana orang lain bisa ikut-ikutan cinta dan sayang sama lo.
Kalo lo sayang diri lo sendiri, lo bakalan ngasih yang terbaik buat diri sendiri. Lo bakalan merawat diri, mengapresiasi diri, melindungi diri, mengemas diri dengan kemasan terbaik, ,mengisi diri dengan pengetahuan terbaik menampilkan diri dengan kepribadian terbaik, dll. Lalu orang lain yang ngelihat lo sangat terawat dan menarik kayak gitu, bakal ikut-ikutan sayang sama lo.

Sebaliknya,
Kalo lo nggak sayang sama diri sendiri, lo nggak ngasih yang terbaik buat diri lo. Lo nggak peduli kucel kayak apa. Lo nggak apresiasi, nggak ngerawat, nggak dkemas, nggak diperhatiin, nggak diurus, lebih sayang junk food dibanding bentuk badan, dan berbagai bentuk penelantaran-penelantaran lainnya. Lalu orang lain ngelihat lo nggak keurus dan nggak menarik kayak gitu, lalu ikut-ikutan nggak sayang sama lo.

Make sense, kan?
Itu udah menjawab semua kenapa orang lain nggak bisa tertarik sama lo.
Lo butuh yang namanya cinta sama diri sendiri, sayang sama diri sendiri.
Lakuin itu dulu. Nggak usah mikir kejauhan kalo lo nggak kuat sendirian.

Hal lain, lo bisa cari potensi apa dalam diri lo yang selama ini nggak bisa lo liat. Cari batas kemampuan diri lo sampe mana. Lakuin hal-hal yang belum pernah lo lakuin.

Lo bisa ngelakuin semuanya sendirian. Lo-nya aja yang men-judge diri lo sendiri kalo nggak bakal mampu!

Suntuk?
Lo bisa travelling.
Bukan, ini bukan pergi ke Bali, terus foto-foto di bar pinggir pantai terus upload ke social media. Tapi jalan-jalan ke pelosok Indonesia. Naik angkutan umumnya. Ketemu orang-orangnya. Nyobain makanan tradisionalnya.
Kalo udah ada duit, bisa mulai agak jauh ke luar Indonesia. Biar tau rasanya jadi minoritas dan belajar menumbuhkan empati.

Hidup mikirin status relationship cuma bikin hidup lo terbuang sia-sia.

Apalagi  ngurusin yang namanya baper.
Dan menurut gue, mau dibungkus dengan pembelaan apapun, baper adalah kesalahan diri sendiri karena berurusan dengan harapan yang lo buat sendiri.
Grow up and take responsibility of your own action and thoughts.

Capek sendirian?
Kalo lo nggak capek, berarti lo sedang nggak memperjuangkan apapun dalam hidup lo.
Capek itu wajar kali.

Ada salah satu temen yang sempet tanya kayak gini ke gue, “Lo pernah nggak sih, ngerasa butuh seseorang?”

Well,
Emang ada sih saat terendah dalam diri gue yang bener-bener nggak bisa bangkit dan semacam males mikirin semuanya sendirian. Tapi apa, gue masih punya Alloh.
Gue masih punya Yang Maha Segalanya dalam hidup gue.

Seriously, Dia adalah satu-satunya tempat dimana gue bisa ngomong apa aja tanpa gue malu. Tanpa harus gue menutupi sesuatu. Dia pasti dengerin gue. PASTI!

Dan ketika lo bener-bener berada di titik puncak dari kesuntukan yang lo alamin, tenang aja. Nggak lama lagi juga bakal balik ke titik nol lagi. Lo bakal ngerasa ter-refresh.

Setelah itu? Mulai lagi untuk menjadi positif dan perbaikin kualitas diri, supaya lo bisa layak dapet orang yang nilainya sama, atau lebih dari nilai diri lo sendiri.

My Blog List

My Blog List